Breaking News:

Penanganan Covid

PPKM Darurat, Menhub Cek Kelancaran Pergerakan Kargo dan Layanan Vaksinasi di Bandara

Kelancaran angkutan barang/logistik ini diharapkan dapat menjaga ketersediaan logistik nasional, khususnya kebutuhan dasar

HO/dok.BKIP Kemenhub
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengecek pergerakan angkutan logistik/kargo di terminal kargo Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, dan sekaligus mengecek layanan vaksinasi yang ada di terminal 3, Jumat (16/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memastikan pergerakan angkutan barang/kargo tetap lancar di masa PPKM Darurat.

Disampaikan Budi saat mengecek pergerakan angkutan logistik/kargo di terminal kargo Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, dan sekaligus mengecek layanan vaksinasi yang ada di terminal 3, Jumat (16/7).

Alhamdulillah di tengah adanya pembatasan mobilitas masyarakat pada masa PPKM Darurat ini, layanan angkutan logistik tetap berjalan lancar,” ujar Budi melalui keterangannya, Sabtu (17/7).

Budi memastikan Kemenhub berkomitmen untuk terus menjaga angkutan barang/logistik tetap berjalan dengan lancar di tengah pandemi Covid-19.

Baca juga: Asosiasi Logistik Indonesia: PPKM Darurat Hilangkan Pungli, Tapi Arus Distribusi Merosot 50 Persen

Kelancaran angkutan barang/logistik ini diharapkan dapat menjaga ketersediaan logistik nasional, khususnya kebutuhan dasar dan penting bagi masyarakat.

Dengan lancarnya pengiriman logistik diharapkan pula dapat mengurangi beban maskapai yang mengalami penurunan angkutan penumpang regular, akibat adanya kebijakan pembatasan mobilitas masyarakat di masa PPKM Darurat yang sudah dimulai sejak 3 Juli 2021.

Pada kesempatan yang sama, Menhub juga melakukan pengecekan layanan vaksinasi di terminal 3 Bandara Soetta yang digelar oleh PT. Angkasa Pura II.

Baca juga: Ada Wacana PPKM Darurat Diperpanjang, Ini Kata Kemenhub

Seperti diketahui, di masa PPKM Darurat, salah satu syarat pelaku perjalanan transportasi udara adalah wajib memiliki sertifikat vaksin (minimal dosis pertama) untuk penerbangan di wilayah Jawa dan Bali.

Dengan adanya layanan vaksinasi di terminal 3 Bandara Soetta, diharapkan dapat membantu memfasilitasi penumpang udara yang belum pernah melakukan vaksin, dan sekaligus mendukung percepatan distribusi vaksin nasional yang sedang digencarkan Pemerintah.

“Saya mengapresiasi AP II yang telah dengan baik memfasilitasi vaksinasi bagi para penumpang pesawat udara,” ungkap Budi.

Baca juga: Dukung Penanganan Kasus Covid-19 di Makassar, Kemenhub Siapkan Kapal Pelni sebagai Tempat Isoman

Layanan vaksinasi di terminal 3 Bandara Soetta beroperasi setiap hari pukul 08.00-17.00 WIB. Pemerintah bekerja sama dengan sejumlah pihak moda transportasi untuk menjadikan simpul-simpul transportasi seperti Bandara, Terminal, Pelabuhan dan Stasiun menjadi sentra vaksinasi.

Di Bandara, AP I menyiapkan fasilitas vaksinasi di 15 bandara, sementara AP II menyiapkam fasilitas vaksinasi di 16 bandara.

Selain di bandara, penyediaan layanan vaksinasi juga dilakukan di 10 Stasiun KA Jarak Jauh yang diselenggarakan oleh PT. KAI. Kemudian, PT Pelni menyediakan fasilitas vaksinasi di 4 (empat) pelabuhan. Selain itu, Ditjen Perhubungan Darat juga membuka layanan vaksinasi di 12 terminal tipe A di Provinsi Jawa dan Bali.

Penulis: Dennis Destryawan
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved