Breaking News:

Virus Corona

WHO Pantau Varian Virus Corona Baru Bernama 'Mu' yang Disebut Berisiko Kebal terhadap Vaksin

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memantau varian Covid-19 baru yang diberi nama Mu, yang berisiko kebal terhadap vaksin.

Penulis: Rica Agustina
Editor: Tiara Shelavie
Freepik
ilustrasi virus corona - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memantau varian Covid-19 baru yang diberi nama Mu, yang berisiko kebal terhadap vaksin. 

TRIBUNNEWS.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang memantau varian virus corona (Covid-19) baru, Selasa (31/8/2021).

Varian Covid-19 baru yang pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari itu diberi nama Mu.

Dikutip dari CNA, varian Mu yang secara ilmiah dikenal sebagai B.1.621 telah diklasifikasikan sebagai Variant of Interest (VOI) atau "varian minat".

WHO mengatakan varian tersebut memiliki mutasi yang menunjukkan risiko ketahanan atau resistensi terhadap vaksin.

Meski demikian, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk lebih memahaminya.

Baca juga: Apa Itu Varian C.1.2? Varian Baru Covid-19 yang Ditemukan di Afsel, Ini yang Perlu Diketahui

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 di Indonesia Sudah Capai 100 Juta Dosis

"Varian Mu memiliki konstelasi mutasi yang menunjukkan sifat potensial untuk lolos dari kekebalan," kata WHO dalam uletin pandemi mingguannya.

Ada kekhawatiran yang meluas atas munculnya mutasi virus baru karena tingkat infeksi kembali meningkat secara global.

Di mana varian Delta yang sangat menular terus meningkatkan tambahan kasus di negara yang belum divaksinasi dan di wilayah yang melonggarkan tindakan anti-virus.

Semua virus, termasuk SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19, bermutasi dari waktu ke waktu dan sebagian besar mutasi memiliki sedikit atau tidak berpengaruh pada sifat virus.

Tetapi mutasi tertentu dapat memengaruhi sifat-sifat virus dan memengaruhi seberapa mudah virus itu menyebar, tingkat keparahan penyakit yang ditimbulkannya, dan ketahanannya terhadap vaksin, obat-obatan, dan tindakan pencegahan lainnya.

Baca juga: Penyebab Terjadinya Post Covid-19 Neurologis Syndrome (PCNS)

Baca juga: Menkes: Deteksi, Vaksinasi, dan Perubahan Perilaku jadi Strategi Hadapi Pandemi Covid Jangka Panjang

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved