Breaking News:

Penanganan Covid

Demi Pemerataan Vaksinasi, Kemenkes Prioritaskan Pengiriman Vaksin ke Daerah dengan Stok Menipis

Kementerian Kesehatan akan menunda pengiriman vaksin Covid-19 ke daerah yang masih memiliki stok vaksin hingga 30 hari.

BPOLBF/BPOLBF
Ilustrasi Vaksinasi | Petugas kesehatan menyuntikan cairan vaksin COVID-19 kepada seorang pelaku ekonoomi kreatif di Labuan Bajo, Manggarai Barat, NTT, Rabu (1/9/2021).Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif bekerja sama dengan Danone menyelenggarakan vaksinasi COVID-19 bagi 4.000 pelaku ekonoomi kreatif di Labuan Bajo dengan tujuan agar membangkitkan kembali daerah itu sebagai daerah wisata super prioritas. (TRIBUNNEWS/HO/BPOLBF) 

TRIBUNNEWS.COM - Kementerian Kesehatan akan menunda pengiriman vaksin Covid-19 ke daerah yang masih memiliki stok vaksin hingga 30 hari.

Hal tersebut disampaikan langsung oleh Juru Bicara Vaksinasi Covid-19, Siti Nadia Tarmizi, yang dikutip dari tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Kamis (2/9/2021).

"Pengiriman vaksin ke Kabupaten/Kota yang memiliki stok lebih dari 30 hari ini akan ditunda terlebih dahulu," kata Nadia dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Kamis (2/9/2021).

Menurut Nadia, penundaan pengiriman vaksin ke daerah dengan stok lebih ini dilakukan untuk pemerataan vaksin.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2ML) Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/2/2021).
Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2ML) Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/2/2021). (Tribunnews.com/ Rina Ayu)

Baca juga: Ketua DPR: Jangan Sampai Ada Kesenjangan Vaksinasi

Sehingga pengiriman vaksin dapat diprioritaskan untuk daerah dengan stok vaksin yang menipis.

Kendati demikian, penundaan pengiriman vaksin ke daerah dengan stok lebih ini hanya dilakukan untuk sementara waktu saja.

Lebih lanjut, Nadia menuturkan, pihaknya akan terus berkomunikasi dan berkoordinasi terkait pengiriman vaksin Covid-19.

Nadia juga berharap agar tiap Kabupaten/Kota bisa segera melakukan pengecekan ulang dan update data tentang ketersediaan vaksin.

"Tentunya kami akan berkomunikasi dan berkoordinasi, dan diharapkan kabupaten/kota tersebut segera melakukan pengecekan dan update data terkait stok yang terpantau di dalam stok vaksin yang sudah kita ketahui bersama," tambah Nadia.

Baca juga: Progres Lambat, Wamenkes Imbau Antar dan Temani Lansia saat Vaksinasi

Lebih dari 1,1 Juta Vaksin Pfizer Tiba Hari Ini

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved