Breaking News:

Virus Corona

Kemenkes: Distribusi Vaksin Covid-19 ke Daerah Tergantung Stok di Pusat

Sebab, vaksin Covid-19 yang diterima Indonesia baru separuh dari kebutuhan dan masih banyak daerah yang kekurangan vaksin.

STR / AFP
Foto yang diambil pada 30 Maret 2021 ini menunjukkan seorang anggota staf medis bersiap untuk memberikan dosis vaksin virus Corona Covid-19 Sinovac di sebuah universitas di Qingdao di provinsi Shandong timur China. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Pemerintah pusat bakal mengatur strategi pendistribusian vaksin Covid-19 ke daerah.

Sebab, vaksin Covid-19 yang diterima Indonesia baru separuh dari kebutuhan dan masih banyak daerah yang kekurangan vaksin.

“Jumlah yang sudah kita terima 280 juta dosis, kebutuhan kita 426 juta dosis,” ujar Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, Rabu (6/10/2021).

Dia menjelaskan pendistribusian ke daerah nantinya akan tergantung pada ketersediaan vaksin Covid-19 di pusat.

“Banyak daerah yang belum update laporan SMILE (Sistem Monitoring Imunisasi dan Logistik Elektronik), sehingga kita sulit melakukan monitoring real time ketersediaan vaksin,” tuturnya.

Dia mengakui stok vaksin Covid-19 saat ini tidak akan cukup untuk semua sasaran dalam satu waktu.

“Karena kita kan baru terima separuhnya, artinya kemudian harus diatur kalau akan fokus ke ibu kota provinsi, maka proporsinya harus diperbesar, selain itu koordinasi dengan TNI dan Polri untuk sasarannya,” katanya.

Baca juga: Pelajar Meninggal Seminggu Usai Vaksin: Keluarga Sebut Seperti Kena Stroke, Ini Penjelasan Dinkes

Sementara itu, Juru Bicara Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito mengungkapkan 193 juta dosis vaksin Covid-19 saat ini telah dikirimkan ke daerah-daerah untuk digunakan.

“Pemerintah pusat mendorong pemerintah provinsi sebagai perpanjangan tangan ke kabupaten/kota untuk segera melakukan distribusi sesuai prioritas daerah,” kata Wiku.

Wiku menjelaskan pemerintah pusat saat ini dapat memonitor ketersediaan vaksin di daerah melalui aplikasi SMILE.

“Dari data yang ada inilah yang menjadi input monitoring dan evaluasi dan diharapkan dapat meningkatkan interoperabilitasan data terkait Covid-19 termasuk data vaksin,” pungkasnya.

Sebelumnya, kedatangan vaksin tahap 81 yang tiba pada Jumat 1 Oktober 2021 dini hari sebanyak 453.960 dosis vaksin jadi Pfizer, telah didistribusikan ke tujuh provinsi di Kalimantan dan Sumatera.

Tujuh provinsi yang dituju adalah Kalimantan Barat (Pontianak), Kalimantan Utara melalui Berau, Kalimantan Timur (Samarinda), Kalimantan Tengah (Palangkaraya), Sumatera Barat (Padang), Sumatera Selatan (Palembang), serta Bangka Belitung (Pangkal Pinang).

“Pemerintah mengoptimalkan semua langkah yang dapat dilakukan untuk percepatan penyebarluasan vaksin ke seluruh daerah di Indonesia, sehingga bisa menyentuh sampai masyarakat terpencil dan terluar. Harapannya, upaya ini juga dapat mendorong pemerintah daerah, terutama yang capaian vaksinasinya masih rendah, untuk melakukan percepatan dan perluasan program vaksinasi,” ujar Siti Nadia Tarmizi dikutip dari laman resmi covid19.go.id.(Willy Widianto)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved