Virus Corona

Epidemiolog Sebut Tren Kenaikan Kasus Covid-19 Tidak Bisa Dihindari

Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman, peningkatan kasus saat ini sedang menghadapi sub varian Omicron seperti BA.4 dan BA.5.

freepik
Ilustrasi Covid-19 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA- Beberapa waktu lalu Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito menyebutkan jika terjadi tren kenaikan kasus Covid-19 di tanah air.

Menurut Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman, peningkatan kasus saat ini sedang menghadapi sub varian Omicron seperti BA.4 dan BA.5.

"Dimana lebih efektif dalam menginfeksi. Dan ini terlihat dari angka reproduksi yang hampir mencapai 10. Ini menunjukkan jika menemukan kasus infeksi yang meningkat tinggi, sulit dihindari," kata Dicky pada Tribunnews, Jumat (10/6/2022).

Baca juga: Ekspor China Langsung Melonjak Setelah Pembatasan Covid.Dilonggarkan

Menurutnya, yang dipahami adalah bahwa saat menghadapi satu varian, harus tahu jika lebih efektif bersirkulasi di antara komunitas yang sudah memiliki antibodi. Baik kekebalan yang terbentuk dari infeksi mau pun vaksinasi.

Namun kita juga melihat bahwa kasus kesakitan masuk rumah sakit dan kematian tidak meningkat di negara yang cakupan vaksinasi dosis tiga sudah memadai.

Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman
Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman (Dokumentasi pribadi)

"Artinya bicara potensi lonjakan sub varian Omicron BA.4 dan BA.5 ya ada. Tentu kalau bicara kasus infeksi. Tapi sekarang indikator yang lebih tepat dilihat bukan kasus infeksinya," kata Dicky lagi.

Saat ini menurutnya yang menjadi penting untuk diamati adalah kasus keparahan masuk rumah sakit dan angka kematian. Tapi, bukan berarti kasus infeksi dibiarkan.

Baca juga: Saat Ini Varian Omicron Mendominasi, Pakar Epidemiologi Ingatkan Kemungkinan Mutasi

Infeksi menjadi alarm untuk tidak terlalu longgar. Karenanya PPKM dan protokol kesehatan menjadi penting. Dengan tujuan bisa mencegah kemunculan varian baru.

Di sisi lain Dicky pun mengingatkan jika orang yang terinfeksi bisa mengalami long Covid-19. Meski pun telah melakukan vaksinasi, risiko itu tetap ada.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved