Ibadah Haji 2019

Jemaah Perempuan Sudah Minum Obat Penunda Haid Tapi Masih Keluar Bercak Darah, Sahkah Hajinya?

kaum hawa menghadapi kendala ssat melaksanakan salah satu rukun haji yaitu melaksanakan thawaf ifadah yang mengharuskan Jemaah Haji harus suci.

Jemaah Perempuan Sudah Minum Obat Penunda Haid Tapi Masih Keluar Bercak Darah, Sahkah Hajinya?
Tribunnews/Muhammad Husain Sanusi/MCH2019
Jemaah haji perempuan di Masjidil Haram saat melakukan Tawaf di Kakbah jelang pelaksanaan Salat Jumat hari ini (12/7/2019). Sesuai syariat Islam jemaah haji perempuan diperbolehkan Salat Jumat baik di Masjidil Haram maupun di Masjid Nabawi. 

TRIBUNNEWS.COM, MAKKAH - Tak sedikit kaum hawa menghadapi kendala ssat melaksanakan salah satu rukun haji yaitu melaksanakan thawaf ifadah yang mengharuskan Jemaah Haji harus dalam keadaan suci.

Khusus Jemaah haji yang tergolong Wanita Usia Subur (WUS), yang sedang dalam masa haid, tentu terlarang baginya untuk melaksanakan ibadah haji khususnya melaksanakan thawaf ifadah dan sholat karena tidak dalam keadaan suci.

Apalagi untuk Jemaah haji yang berangkat pada gelombang 1, waktu untuk menunaikan rukun haji sangat pendek karena harus segera kembali ke tanah air.

Lantas, bagaimana solusinya?

Kepada Wartawan Tribunnews.com, Muhammad Husain Sanusi Dari Makkah, Konsultan Ibadah Daerah Kerja Mekkah KH Ahmad Wazir Ali menjelaskan tentang solusi yang bisa dilakukan oleh perempuan agar hajinya sah meski dalam kondisi haid.

Baca: So Sweet, Kisah Kesetian Jemaah Haji Lansia, Cemburunya Kakek Mahmud dan Cerita Sri Temani Suami

Baca: Jemaah Haji Indonesia Sudah Bisa Mulai Bayar Dam, Denda Bagi Haji Tamattu’

Masjidil Haram pada Selasa (16/7/2019) mulai dipadati jemaah haji dari berbagai negara. Pelaksanaan puncak haji 9 Dzulhijjah Wukuf di Arafah tahun ini jatuh pada 10 Agustus 2019.
Masjidil Haram pada Selasa (16/7/2019) mulai dipadati jemaah haji dari berbagai negara. Pelaksanaan puncak haji 9 Dzulhijjah Wukuf di Arafah tahun ini jatuh pada 10 Agustus 2019. (Tribunnews/Muhammad Husain Sanusi/MCH2019)

Sebagaimana diketahui, jemaah haji yang melakukan tawaf di Masjidil Haram diwajibkan berada dalam kondisi suci dari hadas termasuk haid.

Lalu bagaimana jika perempuan tersebut dalam kondisi haid sementara waktu tawaf baginya sudah tiba dan harus dilakukan pada saat itu juga.

Konsultan Ibadah Daerah Kerja Mekkah KH Ahmad Wazir Ali
Konsultan Ibadah Daerah Kerja Mekkah KH Ahmad Wazir Ali (Husain Sanusi/Tribunnews.com)

“Kecuali Imam Abu Hanifah karena hadisnya jelas, yaitu ketika Aisyah ra datang bulan, lalu bertanya kepada Rasul Saw, beliau mengatakan bahwa ‘Lakukanlah apa yang dilakukan yang sedang haji, selain tawaf di Baitullah,” kata KH Ahmad Wazir di Kanter Daker Makkah, Kamis (18/7/2019).

Namun, jika perempuan sedang haid maka ia menawarkan tiga prosedur atau solusi yang dapat dilakukan yakni pertama menunda sampai suci.

Kedua, jika tidak memungkinkan maka bisa dengan meminum obat agar bisa ditunda atau diatur dengan rekayasa hormon.

Halaman
1234
Penulis: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved