Mengapa 2 Warga Jepang Saling ''Benci'' Meskipun Telah Bersatu Menjadi Kota Saitama?

Salah satunya karena pusat pemerintahan perfektur Saitama dan kini pusat pemerintahan kota Saitama pula, berada di Urawa.

Mengapa 2 Warga Jepang Saling ''Benci'' Meskipun Telah Bersatu Menjadi Kota Saitama?
Richard Susilo
Pusat pemerintahan, Kantor Walikota Saitama dan Kantor Gubernur perfektur Saitama di Urawa dulu (kiri) dan sekarang (kanan) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo di Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Kota Saitama adalah gabungan dari 4 kota yaitu Omiya, Yono dan Urawa (bergabung bulan Mei 2001) lalu bertambah satu kota lagi Iwatsuki .

Jumlah populasi digabung menjadi 1,295 juta (hampir 1,3 juta) jiwa per 2018.

Lalu mengapa meskipun sudah bergabung 4 kota, terutama warga Omiya dan warga Urawa saling "benci" sampai kini?

"Iya walaupun sudah bergabung jadi kota Saitama, kita tidak mau di bilang warga Saitama, tetap mau di bilang warga Urawa saja. Mengapa kita mesti gabung ya dengan Omiya dulu? Tidak pantaslah tidak suka kami sebenarnya," papar Kitagawa seorang warga Urawa kepada Tribunnews.com Sabtu ini (8/6/2019).

Mengapa gengsi warga Urawa tinggi seperti itu?

Salah satunya karena pusat pemerintahan perfektur Saitama dan kini pusat pemerintahan kota Saitama pula, berada di Urawa.

"Kita pusatnya Saitama. Mereka tuh yang Omiya apaan sih?" sindirnya lagi buat warga Omiya.

Demikian pula tim sepakbola terbesar dan terkuat serta kebanggaan di perfektur Saitama justru berasal dari Urawa yaitu Urawa Red bukan Omiya dengan tim sepakbola Omiya Ardija yang dianggap minor lemah tak terkenal di Jepang. Tapi kalau mengucapkan Urawa Red, semua penggemar olahraga umumnya tahu.

Kedua kota baik Omiya dan Urawa bertetangga. Namun masing-masing warga bersaing sangat ketat dan terutama warga Urawa tidak senang kepada warga Omiya.

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved