Jelekkan Citra Olimpiade 2020 Jepang, Partai Demokratik Korea Palsukan Data Radioaktif

Partai Demokratik Korea memalsukan dan menyebarluaskan data palsu radioaktif Jepang khususnya daerah sekitar stadiun olahraga.

Jelekkan Citra Olimpiade 2020 Jepang, Partai Demokratik Korea Palsukan Data Radioaktif
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Stadiun bisbol dan sofbol Azuma di Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Keributan dua negara, Jepang dan Korea semakin meningkat akhir-akhir ini. Bahkan Partai Demokratik Korea memalsukan dan menyebarluaskan data palsu radioaktif Jepang khususnya daerah sekitar stadiun olahraga.

"Data 24 September 2019 Partai Demokratik Korea Selatan mengungkapkan kepalsuan. Mereka menyebutkan kadar radioaktif di Fukushima 1 meter persegi sebesar 2,95 juta Becquere," ungkap sumber Tribunnews.com, Minggu (6/10/2019).

Choe Jae-Seong, Kepala Komisi khusus untuk agresi ekonomi Jepang tanggal 24 September lalu mengungkapkan bahwa daerah Iwate, Miyagi bahkan Saitama selatan masih memiliki tingkat radiasi yang tinggi, bahkan 10 kali lipat dari data yang diungkapkan Jepang.

Di stadiun olahraga Azuma misalnya diungkapkannya tingkat radiasi mencapai 2,05 juta Becquer. Namun yang sesungguhnya hanya 140.000 Becquere saja.

Baca: Koalisi Jokowi Tetap Menolak Perppu KPK

Stadiun olahraga tersebut untuk pertandingan sofbol dan bisbol saat Olimpiade 2020 mendatang.

Kementerian Luar Negeri Jepang setiap hari meng-update data radiasi daerah Tohoku (Miyagi, Fukushima, Iwate danb sekitarnya) dalam situs: https://www.kr.emb-japan.go.jp/people/news/jisin_news_monitoring.html

Mengapa para politisi Korea berbohong, tidak ada yang tahu.

Namun seorang sejarawan Jepang,„ÄĀKazuto Hongo mengungkapkan bahwa para politisi Korea memang banyak yang seperti anak-anak saja.

"Data berbohong itu kaya anak-anak saja, tidak bisa dipercaya. Artinya kita juga tak bisa diskusi dong dengan mereka kalau datanya saja sudah jelas-jelas berbohong begitu. Mengapa ya? Aneh sekali mereka," papar Hongo.

Hubungan kedua negara semakin buruk akibat masalah korban Perang Dunia II wanita korban tentara Jepang (biasa dijuluki Jugun Ianfu) tidak pernah selesai diterima pihak Korea dengan kesepakatan internasional dua negara yang diputuskan bersama tahun 1965.

Stadiun bisbol dan sofbol Azuma di Jepang
Stadiun bisbol dan sofbol Azuma di Jepang (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)
Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved