BBC

Mahasiswi jurusan sejarah ninja dapat nilai 'A' untuk esai tak kasatmata

Eimi Haga menyerahkan selembar kertas yang tampaknya kosong — tapi meninggalkan dosennya sebuah petunjuk.

Seorang mahasiswa kuliah sejarah ninja yang menyerahkan kertas kosong untuk tugas esainya diberi nilai tertinggi — setelah dosennya menyadari esai tersebut ditulis dengan tinta tak kasatmata.

Eimi Haga meniru teknik ninja aburidashi dengan menghabiskan berjam-jam merendam dan menghancurkan kacang kedelai untuk membuat tinta.

Tulisan esainya muncul ketika sang dosen memanaskan kertas yang ia serahkan di atas api kompor gas.

"Ini sesuatu yang saya pelajari dari buku ketika saya masih kecil," kata Haga kepada BBC. "Saya hanya berharap tidak ada yang akan kepikiran ide yang sama."

Haga telah tertarik pada ninja – agen rahasia dan pembunuh terlatih di Jepang pada abad pertengahan – sejak menonton acara kartun di televisi saat masih kecil.

Setelah mendaftar di Universitas Mie di Jepang, mahasiswi tahun pertama itu mengambil kelas sejarah ninja. Dia lantas diminta untuk menulis esai tentang kunjungan ke Museum Ninja Igaryu.

"Ketika profesor mengatakan di kelas bahwa ia akan memberi nilai tinggi untuk kreativitas, saya memutuskan bahwa saya akan membuat esai saya berbeda dari yang lain," katanya.

"Saya berpikir sejenak, dan kepikiran ide tentang aburidashi."

Esai yang dibuat Haga
BBC
Esai yang dibuat Haga. Tampak bagian yang dipanaskan dan belum dipanaskan.

Haga, 19 tahun, merendam kacang kedelai semalaman, lalu menghancurkannya dan meremasnya dalam kain.

Ia kemudian mencampur ekstrak kedelai dengan air – perlu dua jam untuk mendapatkan konsentrasi yang tepat – sebelum menulis esainya dengan kuas halus di atas washi (kertas Jepang tipis).

Halaman
12
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved