36 Warga Jepang Pelaku Penipuan Ditangkap di Filipina

Mereka diduga melakukan penipuan dengan menelepon dari Filipina menggunakan telepon internet untuk menipu kalangan lansia yang ada di Jepang.

36 Warga Jepang Pelaku Penipuan Ditangkap di Filipina
Foto Fuji TV
Sekelompok penipu warga Jepang sedang diperiksa polisi Filipina. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Sebanyak 36 warga Jepang ditangkap polisi, Jumat (15/11/2019) lalu di sebuah gedung di Manila Filipina lantai 3 dan lantai 4.

"Mereka mengaku akan membuat sekolah di Filipina. Namun bukti-bukti manual ditemukan atas penipuan yang dijalankan mereka dari Filipina," kata sumber Tribunnews.com, Minggu (17/11/2019).

Mereka diduga melakukan penipuan dengan menelepon dari Filipina menggunakan telepon internet untuk menipu kalangan lansia yang ada di Jepang.

Baca: Tanpa Diet Menyiksa, Ternyata Begini 6 Kebiasaan Makan Wanita Jepang, Badan Tetap Langsing

Baca: Ungkap Sertifikat Palsu Yakuza Jepang, Kepala Asosiasi Pariwisata Dapat Penghargaan dari Polisi

Para pelaku itu menyebutkan alasannya berkumpul di Filipina untuk mengoperasikan sekolah bahasa Inggris, ketika digerebek polisi di tempat persembunyiannya tersebut.

Beberapa kertas yang robek di gedung disatukan, tertulis “pembayaran perusahaan” dan sebagainya dalam bahasa Jepang.

Bukti-Bukti Manual Penipuan
Bukti-bukti manual cara menipu ditemukan di lokasi penangkapan warga Jepang di Filipina.

Demikian petunjuk untuk penipuan lewat telepon.

Dari pemeriksaan kepolisian ditemukan bahwa mereka beroperasi dengan cukup sistematis.

Baca: Kelakuan Reino Barack Saat di Restoran Mewahnya Bikin Syahrini Bete & Beri Julukan Ini untuk Suami

Baca: Ternyata Bos Nissan Carlos Ghosn Menolak Pembuatan Mobil Khusus Kaisar Jepang

Ada juga dokumen di situs yang menyatakan bahwa "dilarang untuk mengambil karena itu menjadi bukti", yang menunjukkan bahwa kelompok itu dikelola sepenuhnya untuk menghindari deteksi dari pihak mana pun.

"Kemungkinan pengelolaan oleh mafia Jepang (yakuza) cukup tinggi terutama apabila nantinya ditemukan arus uang mengalir ke pihak mana, pasti diketahui dengan mudah," ungkap sumber itu.

Info yakuza lengkap di www.yakuza.in

Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved