Breaking News:

Virus Corona

Cerita Penyelamat Ribuan Hewan Peliharaan yang Terlantar dan Beresiko Mati Kelaparan di Wuhan

Penyelamat ribuan hewan peliharaan yang terlantar dan beresiko mati kelaparan di Wuhan menceritakan kisahnya.

Daily Mail/Dokumentasi Zhou Tianxiao
Penjualan masker hewan melonjak karena virus Corona. Terlihat anjing peliharan memakai masker hewan untuk pencegahan virus Corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Ribuan hewan peliharaan yang terjebak di pusat wabah coronavirus yang mematikan di Wuhan, China beresiko mati kelaparan.

Hal itu diungkapkan para penyelamat dan aktivis hewan, melansir dari pemberitaan Sky News.

Peringatan itu muncul ketika para pegiat mengklaim pemerintah setempat telah menyerukan agar anjing dan kucing peliharaan dimusnahkan.

Sebab adanya kekhawatiran hewan-hewan itu dapat terinfeksi penyakit yang ditemukan di kota Wuhan, provinsi Hubei itu.

Walikota Wuhan, Zhou Xianwang, mengatakan pada konferensi pers bahwa lima juta orang telah meninggalkan kotanya menjelang Tahun Baru Imlek.

Beberapa pasien yang terinfeksi dirawat di RS Jinyintan, Wuhan
Beberapa pasien yang terinfeksi dirawat di RS Jinyintan, Wuhan (SCMP/Jun Mai)

Berdasarkan angka ini, seorang pria yang berada di garis depan untuk upaya penyelamatan hewan-hewan terlantar itu memperkirakan ada 50.000 hewan peliharaan yang ditinggalkan di rumah-rumah penduduk Wuhan.

"Para sukarelawan di tim kami, termasuk saya, telah menyelamatkan lebih dari 1.000 hewan peliharaan sejak 25 Januari," tutur pria yang disebut Mr Mao itu.

Baca: YouTuber Allan Wangsa Meninggal Dunia, Semasa Hidup Dikenal Doyan Selfie Parody

Mr Mao mengatakan kepada wartawan bagaimana ia membobol satu persatu rumah atas permintaan pemiliknya untuk memberi makan dua kucing kelaparan yang telah terperangkap di dalam selama 10 hari.

Pemilik, yang telah meninggalkan Wuhan untuk liburan tiga hari tetapi tidak bisa kembali karena 'terkuncinya kota' mengaku menangis lega karena hewan peliharaan mereka aman.

Sky News mengaku untuk menyelamatkan para hewan, Tuan Mao memilih untuk tidak mengungkapkan nama aslinya karena keluarganya tidak tahu dia "keluar-masuk" di kota.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengkonfirmasi tidak ada bukti bahwa anjing peliharaan atau kucing dapat terinfeksi virus.
Organisasi Kesehatan Dunia telah mengkonfirmasi tidak ada bukti bahwa anjing peliharaan atau kucing dapat terinfeksi virus. (Sky News)
Halaman
12
Penulis: Inza Maliana
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved