Virus Corona

Perusahaan di Shizuoka Gunakan Komunikasi Dua Bahasa, Jepang dan China

Suara yang diucapkan dalam bahasa Jepang di China bisa didengar langsung oleh stafnya warga China dalam bahasa China.

Perusahaan di Shizuoka Gunakan Komunikasi Dua Bahasa, Jepang dan China
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Takayoshi Sawani, CEO Sawane Spring Co.Ltd Hamamatsu Shizuoka 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Banyak perusahaan Jepang memiliki pabrik di China. Namun sebagian perusahaan itu saat ini libur di China karena wabah virus Corona.

Sebuah perusahaan UKM Jepang, Sawane Spring Co. Ltd yang berpusat di Hamamatsu Perfektur Shizuoka juga kewalahan dengan penutupan pabriknya di China yang diharuskan pemerintah China karena wabah virus corona.

"Kita buat spring (shockbreaker) di China tetapi kini pabrik harus ditutup karena wabah corona. Pusing juga terpaksa harus mencari penggantinya," kata Takayoshi Sawani CEO Sawane Spring Co.Ltd Hamamatsu Shizuoka yang diwawancarai NHK kemarin.

Komunikasi dengan pihak stafnya yang ada di China dengan menggunakan aplikasi khusus baik suara dan tertulis yang langsung bisa membuat dua bahasa Jepang dan China sehingga tak ada kesulitan bagi kedua bangsa.

Baca: Efektifkah Konsumi Suplemen untuk Tangkal Virus Corona? Ahli Gizi Ungkap Fakta Lain

Baca: Terkait Virus Corona, Xi Jinping Telepon Raja Salman: Jamin Keselamatan Warga Arab Saudi di China

Suara yang diucapkan dalam bahasa Jepang di China bisa didengar langsung oleh stafnya warga China dalam bahasa China.

Demikian pula sebaliknya dan penulisan Jepang pun bisa langsung diterjemahkan otomatis muncul dalam bahasa China sehingga tak ada kendala komunikasi bersama.

Komunikasi Bahasa Jepang dan China
Komunikasi suara dan tulisan sekaligus dua bahasa Jepang dan China oleh sebuah perusahaan di Shizuoka.

Perusahaan dan atau pabrik Jepang yang ada di China mulai beroperasi lagi tanggal 17 Februari 2020.

Awalnya mereka berencana buka kembali tanggal 10 Februari 2020 namun dengan wabah corona, pengunduran libur menjadi tanggal 17 Februari 2020 pabrik-pabrik rencana baru dibuka kembali di China.

Info lengkap dan diskusi Jepang bisa bergabung ke WAG Pecinta Jepang kirimkan email nama lengkap dan alamat serta nomor whatsapp ke: info@jepang.com

Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved