Breaking News:

Virus Corona

Oposisi Jepang Pertanyakan Anggaran Promosi 1,7 Triliun Yen

Di sidang parlemen, kalangan oposisi mempertanyakan anggaran 1,7 triliun yen untuk promosi pariwisata Jepang.

Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Data survei perusahaan riset Jepang Cross Marketing baru-baru ini mengenai keinginan warga setelah Deklarasi Darurat Jepang dicabut. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Oposisi di parlemen Jepang mempertanyakan anggaran promosi setelah pencabutan deklarasi darurat sebesar 1,7 triliun yen. Sementara itu warga Jepang ternyata saat ini tidak mau ke luar negeri

"Kita berharap pariwisata Jepang bangkit kembali setelah pencabutan deklarasi darurat dan tampaknya wisata dalam negeri Jepang paling besar minatnya saat ini," papar Mikami, seorang tur operator dari Nihon Kinki Tourist, Kamis (4/6/2020).

Di sidang parlemen Kamis (4/6/2020) kemarin, kalangan oposisi mempertanyakan anggaran 1,7 triliun yen untuk promosi pariwisata Jepang.

"Itu anggaran go to campaign sebesar 1,7 triliun ada banyak keanehan, salah satunya anggaran 309,5 miliar yen untuk sekretariat tertulis untuk pembuatan sistem, anggaran call center dan gaji atau honor pekerja. Lalu sisanya 1,67 triliun yen diberikan ke perusahaan lain dengan bidding ya? Ini aneh mengapa harus diberikan ke perusahaan amakudari dulu kalau mau cost cut," ungkap Satoshi Arai, seorang anggota oposisi Jepang dari Partai Demokrat Nasional.

Perusahaan amakudari adalah perusahaan bentukan pemerintah Jepang untuk para pensiunan pejabat pemerintah agar tidak kaget setelah pensiun, karena mereka bisa tetap dapat gaji.

Menteri Transportasi Pertahanan dan Pariwisata menjamin akan menjelaskan dan menjalankan anggaran 1,7 triliun yen dengan seketat mungkin dan dapat dipertanggungjawabkan nantinya.

Baca: Video 3 Wanita Kulit Putih Hapus Tulisan Black Lives Matter, Bantah Tak Mendukung George Floyd

Sementara lembaga riset Jepang Cross Marketing dalam surveinya baru-baru ini menanyakan masyarakat, apa yang akan dilakukan kalau pembatasan deklarasi darurat dibatalkan pemerintah?

Paling banyak (13,3 persen) menjawab "Jalan-jalan di dalam negeri Jepang". Sedangkan jalan-jalan ke luar negeri hanya 3,8 persen.

Selain itu ada pula yang menjawab terbanyak kedua (10 persen) "Mau makan di luar rumah".

Selanjutnya menjawab "Mau ketemu teman, sahabat, saudara" (9,6 persen).

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved