Breaking News:

Sistem Rudal Jepang Intersepsi Berbasis Darat, Aegis Ashore Ditangguhkan

Pemerintah telah menekankan keamanan sementara suara-suara kecemasan meningkat di Perfektur Akita dan Yamaguchi.

Foto Kyodo
Sistem Rudal Pencegat Canggih dari Jepang, Aegis Ashore untuk antisipasi peluru kendali Korea Utara. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Menteri Pertahanan Jepang Taro Kono memilih menangguhkan rencana sistem rudal intersepsi berbasis darat "Aegis Ashore", yang telah diposisikan sebagai kunci pertahanan rudal di Jepang terutama untuk mengantisipasi rudal Korea Utara.

"Mungkin jika kita diberitahu bahwa pandangan kita buruk, mungkin itu masalahnya," kara Menteri Pertahanan Taro Kono, Senin (15/6/2020) malam dalam jumpa pers yang dilakukan secara mendadak.

Pemerintah memutuskan untuk menggunakan Aegis darat pada bulan Desember 2017.

Menteri pertahanan Jepang Taro Kono ditemui di ruang kerjanya, Kamis (26/12/2019).
Menteri pertahanan Jepang Taro Kono ditemui di ruang kerjanya, Kamis (26/12/2019). (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Pemerintah telah menekankan keamanan sementara suara-suara kecemasan meningkat di Perfektur Akita dan Yamaguchi.

Salah satunya adalah janji untuk memastikan menjatuhkan booster Aegis yang terpisah dari rudal pencegat saat pelatihan dengan aman.

Booster tersebut memiliki berat lebih dari 200 kg dan bagi penduduk setempat sangat memprihatinkan kalau nantinya bisa membahayakan mereka.

Menurut orang yang bersangkutan, pemerintah berkoordinasi dengan pihak AS untuk memastikan keamanan dengan memodifikasi perangkat lunak.

Baca: Jokowi Minta Dana Penanggulangan Covid-19 Dikelola dengan Baik dan Diawasi Penegak Hukum

Baca: Menaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Memastikan Keamanan Pekerja di Masa Pandemi

Namun, pada akhir Mei 2020, menjadi jelas bahwa perlunya memperbaiki rudal dan peluncur pencegat.

"Renovasi akan menelan biaya ratusan miliar yen dan lebih dari 10 tahun, dan oleh karena itu kita harus menyerah," kata Menteri Kono.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved