Breaking News:

Iran Vs Amerika Memanas

Iran Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Donald Trump dan Minta Bantuan Interpol

Iran dilaporkan mengeluarkan surat perintah penangkapan dan meminta Interpol untuk membantu menahan Presiden AS Donald Trump.

Instagram Donald Trump dan AFP via Kompas.com
Iran Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Donald Trump dan Minta Bantuan Interpol 

TRIBUNNEWS.COM - Iran dilaporkan mengeluarkan surat perintah penangkapan dan meminta Interpol untuk membantu menahan Presiden AS Donald Trump.

Selain Trump, surat perintah penangkapan itu juga ditujukan pada puluhan orang yang diduga terlibat melakukan serangan pesawat tak berawak yang menewaskan Jenderal Qassem Soleimani di Baghdad.

Dikutip Tribunnews dari Al Jazeera, Jaksa Teheran Ali Alqasimehr angkat bicara pada Senin (29/6/2020).

Baca: Pengadilan Iran Vonis Mati Agen CIA yang Terlibat dalam Pembunuhan Qasem Soleimani

Baca: Citra Satelit Ungkap Ledakan Besar di Iran Diduga dari Lokasi Produksi Rudal

Iran Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Donald Trump dan Minta Bantuan Interpol
Iran Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Donald Trump dan Minta Bantuan Interpol (Instagram Donald Trump dan AFP via Kompas.com)

Ali mengatakan, Iran menuduh keterlibatan Trump, bersama dengan lebih dari 30 lainnya dalam serangan 3 Januari 2020 yang menewaskan Qassem Soleimani.

"(Mereka) menghadapi tuduhan pembunuhan dan terorisme," ungkap kantor berita ISNA.

Lebih lanjut, Ali disebut tidak mengidentifikasi orang lain yang mencari selain Trump.

Tetapi menekankan Iran akan terus mengejar penuntutannya, bahwkan setelah kepresidenan Trump berakhir.

Baca: Diduga Terlibat dalam Pembunuhan Jenderal Iran Soleimani, Agen CIA Akan Segera Dieksekusi Mati

Tegas Interpol

Sementara itu, Interpol yang berbasis di Lyon, Prancis, memberikan pernyataannya.

Mereka mengatakan, konstitusinya melarang melakukan intervensi atau kegiatan apa pun yang bersifat politik, militer, agama, atau ras.

"Karena itu, jika atau ketika ada permintaan seperti itu dikirim ke Sekretariat Jenderal, Interpol tidak akan mempertimbangkan permintaan seperti ini," kata pihak Interpol.

Baca: Pemimpin Korut Kim Jong Un Jadi Target AS Berikutnya Setelah Jenderal Iran Qassem Soleimani Tewas

Utusan Iran AS

Lebih jauh, utusan Iran AS Brian Hook menggambarkan tindakan itu sebagai 'aksi propaganda'.

"Penilaian kami adalah Interpol tidak melakukan intervensi dan mengeluarkan 'Red Notice' didasarkan pada sifat politik," kata Hook pada konferensi pers di Arab Saudi.

"Ini bersifat politik. Tak ada hubungannya dengan keamanan nasional, perdamaian internasional atau mempromosikan stabilitas," tambah Hook.

"Ini adalah aksi propaganda yang tidak seorang pun menganggap serius," tegas Hook.

Baca: Demokrat AS Mencecar Mike Pompeo atas Pembunuhan Komandan Iran Qassem Soleimani

Permintaan Red Notice

Untuk diketahui, Red Notice merupakan pemberitahuan tingkat tertinggi yang dikeluarkan oleh Interpol.

Dengan Red Notice, Interpol dapat meminta agar mencari lokasi dan penangkapan individu yang bernama (dicari).

Di bawah Red Notice, otoritas setempat melakukan penangkapan atas nama negara yang memintanya.

Pemberitahuan tidak dapat memaksa negara untuk menangkap atau mengekstradisi tersangka.

Tetapi dapat menempatan pemimpin pemerintahdi tempat dan membatasi perjalanan mereka.

Baca: 40 Hari Kematian Soleimani, Roket Katyusha Hantam Pangkalan Militer AS di Irak

Setelah menerima permintaan, Interpol bertemu dengan komite dan membahas apakah akan membagikan informasi atau tidak dengan negara-negara anggotanya.

Interpol tidak memiliki persyaratan untuk membuat pemberitahuan apa pun menjadi publik.

Meski pun beberapa dipublikasikan di situs webnya.

Pembunuhan Qassem Soleimani

Sebagaimana diketahui, AS membunuh Jenderal Soleimani.

Jenderal Soleimani merupakan Pemimpin Tertinggi yang mengawasi pasukan Quds ekspedisi Pengawal Revolusi, dan yang lainnya dalam serangan Januari di dekat Bandara Internasional Baghdad.

Pembunuhan itu terjadi setelah berbulan-bulan insiden meningkatkan ketegangan antara kedua negara tersebut.

Selanjutnya, Iran membalas dengan serangan rudal balistik yang menargetkan pasukan Amerika di Irak.

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved