Breaking News:

Virus Corona

WHO: Virus Corona Musuh Publik Nomor Satu

Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan tegas tentang penyebaran virus corona.

AFP/FABRICE COFFRINI
Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan tegas tentang penyebaran virus corona. 

TRIBUNNEWS.COM - Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan tegas tentang penyebaran virus corona.

Dr Tedros menyebit Covid-19 sebagai musuh publik nomor satu karena jumlah kasus di seluruh dunia melonjak hingga 13 juta.

Dikutip Tribunnews dari Al Jazeera, lebih dari setengah juta orang telah meninggal kanrea Covid-19 dalam enam setengah bulan terakhir.

Baca: WHO Peringatkan Pandemi Virus Corona Semakin Buruk Jika Gagal Ambil Tindakan Tegas

Baca: Muncul 1 Juta Kasus Baru Covid-19 dalam 5 Hari, WHO Beri Peringatan

Dr Tedros mengatakan, tak akan ada kembali ke 'normal lama' untuk masa mendatang, terutama jika langkah-langkah pencegahan Covid-19 diabaikan.

Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan tegas tentang penyebaran virus corona.
Direktur Jenderal World Health Organization (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengeluarkan peringatan tegas tentang penyebaran virus corona. (AFP/FABRICE COFFRINI)

"Biar saya berterus terang, terlalu banyak negara menuju ke arah yang salah, virus tetap menjadi musuh publik nomor satu," tegas Dr Tedros dalam pengarahan WHO di Jenawa.

"Jika dasar-dasar tidak diikuti, pandemi akan (tetap) berlangsung), dan menjadi lebih buruk dan semakin buruk," tambahnya.

"Tapi seharusnya tidak seperti ini," tuturnya.

Baca: WHO Ingatkan Pandemi Corona akan Menjadi Lebih Buruk dan Semakin Buruk

Baca: Dinkes DKI Akui Positivity Rate Seminggu Terakhir di Ibu Kota Tak Sesuai Anjuran WHO

Kasus Infeksi Virus Corona Melonjak di AS

Lebih jauh, infeksi virus corona terus melonjak di Amerika Serikat.

Sebagaimana diketahui, AS menyumbang lebih dari setengah kasus dunia dan separuh kematian.

Halaman
12
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved