Breaking News:

Cerita Ibu Bertemu dengan Anaknya yang Diculik 32 Tahun Lalu: Rasanya Kami Tidak Bisa Dipisahkan

Seorang ibu bernama Li Jingzhi menceritakan kisahnya selama 30 tahun dalam mencari sang anak, Mao Yin, yang diculik pada 1988.

Handout SCMP
Mao Yin dan kedua orang tuanya saling berpelukan dan menangis setelah 32 tahun terpisah. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang ibu bernama Li Jingzhi menceritakan kisahnya selama 30 tahun dalam mencari sang anak, Mao Yin, yang diculik pada 1988 dan menjadi korban perdagangan anak.

Dilansir BBC Indonesia, Li Jingzhi hampir putus asa karena mengira tidak bisa bertemu lagi dengan putranya.

Namun setelah sekian lama menanti, akhirnya pada bulan Mei, Li Jingzhi mendapat kabar lewat telepon bahwa putranya ditemukan.

Setiap akhir pekan Jingzhi dan suaminya membawa anak mereka yang masih balita, Mao Yin bermain ke kebun binatang, atau ke salah satu taman di kota Xi'an, ibu kota Provinsi Shaanxi di China tengah.

Dan salah satu acara rekreasi ini selalu teringat jelas dalam ingatannya.

"Saat itu usianya baru sekitar 1,5 tahun. Kami membawanya ke kebun binatang Xi'an City. Dia melihat seekor cacing di tanah. Dia sangat penasaran, lalu menunjuk cacing tersebut dan berseru 'Mama, itu cacing!' Dan saat saya membawanya keluar dari kebun binatang, dia menggenggam cacing itu di tangannya dan mendekatkannya ke wajah saya," ujar Jingzhi.

Mao Yin adalah anak satu-satunya - saat itu kebijakan memiliki satu anak di China berjalan tanpa kendala, jadi tak banyak pertanyaan untuk bisa memiliki banyak anak.

Sebagai ibu, Jingzhi ingin putranya belajar tekun dan menjadi orang sukses, jadi dia menjulukinya Jia Jia, yang berarti "hebat".

"Jia Jia adalah seorang anak yang berperilaku sangat baik, pintar, patuh, dan bijaksana. Dia tidak suka menangis. Dia sangat lincah dan menggemaskan. Dia adalah tipe anak yang disukai semua orang ketika mereka melihatnya," kata Jingzhi.

Jingzhi dan suaminya selalu mengantar putranya ke tempat penitipan anak-anak, lalu menjemputnya kembali seusai kerja.

BACA SELENGKAPNYA >>>

Editor: Rekarinta Vintoko
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved