Breaking News:

Kudeta di Mali, Tentara Pemberontak Tangkap Presiden dan Perdana Menteri

Pemberontakan di kamp yang sama memicu kudeta terhadap presiden Mali Amadou Toumani Toure pada 2012.

aljazeera.com
Presiden Mali Ibrahim Boubacar Keita 

TRIBUNNEWS.COM, MALI - Tentara yang memberontak di ibu kota Mali, hari Selasa (18/8) menahan Presiden Ibrahim Boubacar Keita dan Perdana Menteri Boubou Cisse.

Reporter VOA mengatakan presiden ditangkap di rumahnya di Bamako hari Selasa dan dibawa ke kamp militer di kota Kati, 15 kilometer jauhnya.

Cisse juga dibawa ke kamp yang sama.

Tembak menembak sebelumnya terjadi di markas Kati.

Baca: Negara-negara Afrika Barat Tutup Perbatasan dan Sumber Keuangan Ke Mali setelah Presiden Ditahan

Seorang wartawan di Mali mengatakan kepada VOA "tentara mengamuk, pergi ke gudang senjata, mengambil senjata, mulai menembak  ke udara, pergi keluar dan memutus akses ke kamp itu."

Tidak ada korban yang dilaporkan dalam kerusuhan tersebut.

Pemberontakan di kamp yang sama memicu kudeta terhadap presiden Mali Amadou Toumani Toure pada 2012.

Sebelumnya Selasa, kedutaan Norwegia di Mali memperingatkan pemberontakan militer sedang berlangsung, dan beberapa kedutaan di Mali memperingatkan warganya agar tinggal di rumah.

Kedutaan Besar AS di Bamako telah memberi tahu para staf agar berlindung dan memperingatkan warga Amerika menjauh dari daerah demonstrasi atau aktivitas polisi dan militer.

Para pendukung oposisi telah mengadakan beberapa demonstrasi besar sejak Juni, menyerukan pengunduran diri Presiden Keita. Bentrokan antara pasukan keamanan dan pengunjuk rasa bulan Juli menewaskan sekurangnya 11 orang.[my/ii]

Editor: Hasanudin Aco
Sumber: VOA
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved