Breaking News:

PM Thailand Prayuth Chan-ocha: ''Saya Tidak Akan Mundur''

Prayuth Chan-ocha menegaskan dirinya tidak mengundurkan diri dari jabatannya meskipun puluhan ribu demonstran anti-pemerintah mendesaknya.

Reuters
Jenderal Prayuth Chan-ocha 

TRIBUNNEWS.COM, BANGKOK -- Perdana Menteri Thailand  menegaskan dirinya tidak mengundurkan diri dari jabatannya meskipun puluhan ribu demonstran anti-pemerintah mendesaknya.

Hal itu disampaikan Prayuth kepada wartawan di tengah puluhan ribu demonstran anti-pemerintah tetap turun ke jalan meski ada larangan.

"Saya tidak mundur," tegasnya, seperti dilansir Reuters, Jumat (16/10/2020).

Prayuth Chan-ocha telah menerbitkan dekrit darurat untuk melarang pertemuan politik dalam jumlah besar, khususnya demonstrasi selama 30 hari mendatang.

Setelah rapat kabinet darurat, Prayuth mengatakan kepada wartawan, sanksi tegas akan diterapkan terhadap mereka yang melanggar larangan pertemuan politik.

"Pemerintah harus menggunakan dekrit darurat tersebut. Kita harus menindak, karena situasi berubah menjadi kekerasan ... Ini digunakan selama 30 hari, atau kurang jika situasi mereda," tegasnya.

Foto yang diambil dan dirilis pada 15 Oktober 2020 oleh Pengacara Thailand untuk Hak Asasi Manusia menunjukkan pemimpin mahasiswa Thailand Panusaya
Foto yang diambil dan dirilis pada 15 Oktober 2020 oleh Pengacara Thailand untuk Hak Asasi Manusia menunjukkan pemimpin mahasiswa Thailand Panusaya "Rung" Sithijirawattanakul ditangkap oleh polisi dari kamar hotelnya di Bangkok setelah pemerintah memberlakukan keputusan darurat. Pemerintah Thailand mengumumkan keadaan darurat yang melarang pertemuan lebih dari empat orang dan melarang posting online yang dianggap sebagai ancaman terhadap keamanan nasional pada 15 Oktober dalam upaya untuk mengakhiri protes pro-demokrasi yang membara. (Handout / AFP)

Sebelumnya, polisi telah menangkap lebih dari 20 orang, termasuk para pemimpin aksi unjuk rasa anti-pemerintah, sesaat setelah dekrit darurat diterbitkan.

Baca juga: Panusaya, Mahasiswi Thailand yang Pemberani, Pimpin Aksi Menantang Monarki Thailand: Kini Ditahan

Di bawah langkah-langkah darurat baru, pemerintah melarang pertemuan lima orang atau lebih dan publikasi berita atau informasi online yang "dapat menciptakan rasa takut" atau "mempengaruhi keamanan nasional".

Kebijakan ini diambil setelah terjadi unjuk rasa besar pada Rabu (14/10/2020), di mana para demonstran mengulangi seruan untuk reformasi demokrasi, termasuk terhadap monarki kuat negara itu.

Pada Kamis (15/10/2020) pagi, polisi anti huru-hara menghalau para demonstran di luar Gedung Pemerintah, di mana mereka telah berkemah untuk menuntut pengunduran diri perdana menteri Prayuth Chan-ocha.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved