Breaking News:

13 Wanita Dipaksa Buka Baju karena Ditemukan Bayi di Tempat Sampah Bandara, Sejumlah Wanita Tertekan

Belasan penumpang wanita dari 10 pesawat dari Doha, Qatar terpaksa menjalani pemeriksaan fisik invasif hingga menanggalkan pakaian dalam mereka.

Digital Jungle
Ilustrasi bayi - 13 Wanita Dipaksa Buka Baju karena Ditemukan Bayi di Tempat Sampah Bandara 

TRIBUNNEWS.COM - Belasan penumpang wanita dari 10 pesawat dari Doha, Qatar terpaksa menjalani pemeriksaan fisik invasif hingga menanggalkan pakaian dalam mereka.

Pemeriksaan ini bermula dari ditemukannya bayi baru lahir di tempat sampah Bandara Hamad, Qatar pada 2 Oktober lalu.

Dikutip dari BBC, otoritas Australia mengatakan 13 warganya dan lima wanita asal negara lain tiba-tiba diturunkan dari pesawat. 

Namun tidak semua wanita itu akhirnya diperiksa.

Pasca insiden tersebut, pemerintah Qatar merilis pernyataan maaf terkait penyelidikan kepada para wanita dan mengatakan bayi itu aman dan sedang dirawat.

Menurut laporan, seorang bayi perempuan ditemukan di dalam kantong plastik.

Baca juga: Mantan Polisi Terlibat Penyelundupan Senpi Ilegal di Bandara Soekarno-Hatta

Baca juga: Ada Bayi Terlantar di Bandara, 13 Penumpang Qatar Airways Dipaksa Menjalani Pemeriksaan

Ilustrasi bayi dan bagasi
Ilustrasi bayi dan bagasi (Lonely Planet)

Mirisnya bayi itu terkubur di bawah sampah.

Petugas yang menemukan bayi itu langsung melakukan pencarian orang tua, termasuk menyelidiki penerbangan yang ada waktu bayi itu ditemukan.

"Sementara tujuan dari pencarian yang segera diputuskan adalah untuk mencegah para pelaku kejahatan mengerikan itu melarikan diri."

"Negara Qatar menyesalkan segala kesusahan atau pelanggaran terhadap kebebasan pribadi setiap pelancong yang disebabkan oleh tindakan ini," bunyi pernyataan tersebut.

Pemerintah Qatar menyatakan akan melakukan penyelidikan yang komprehensif dan transparan terkait insiden tersebut juga merilis hasilnya kepada negara lain.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved