Breaking News:

Teror di Austria

Simpatisan ISIS Berpose Pegang Senjata Sebelum Lakukan Serangan Teror yang Tewaskan 4 Orang di Wina

Pemuda itu menyerang dekat sebuah sinagogue pada pukul 20.00 waktu setempat, bersenjatakan senapan otomatis, pistol, dan golok.

(Screengrab from Daily Mail/kompas.com)
Potongan gambar memperlihatkan Kujtim Fejzulai, pelaku penembakan di Wina, Austria, yang membunuh empat orang pada Senin 2 November 2020. Pemuda 20 tahun yang merupakan simpatisan ini kemudian ditembak mati oleh polisi.(Screengrab from Daily Mail) 

TRIBUNNEWS.COM, WINA - Empat orang tewas ditembak simpatisan ISIS di Wina, Austria.

Sebelum melakukan aksinya, pelaku sempat berpose dengan senjata.

Otoritas setempat mengumumkan si pelaku adalah Kujtim Fejzulai, pemuda berusia 20 tahun yang menembaki orang-orang di kawasan pusat Wina.

Fejzulai disebut mempunyai kewarganegaraan Macedonia Utara dan Austria, di mana dia ditembak mati dalam insiden yang berlangsung, Senin (2/11/2020).

Teroris itu sebelumnya dilaporkan terbukti bersalah atas dakwaan teror pada April, di mana si simpatisan ISIS itu mencoba bepergian ke Suriah.

Baca juga: Pelaku Kedua Teror di Wina Austria Ditangkap Tanpa Perlawanan di Kota Linz

Menteri Dalam Negeri Karl Nehammer menyatakan, Fejzulai mengunggah foto di Instagram di mana dia berpose dengan dua senjata sebelum menyerang.

Pemuda itu menyerang dekat sebuah sinagogue pada pukul 20.00 waktu setempat, bersenjatakan senapan otomatis, pistol, dan golok.

Kujtim Fejzulai menyusuri sepanjang jalan mengenakan rompi bom bunuh diri palsu, di mana dia kemudian melakukan penembakan secara acak.

Baca juga: Teror di Austria, Pelaku yang Ditembak Mati Warga Berdarah Austria-Makedonia-Albania

Dilansir Daily Mail Selasa (3/11/2020), dia melukai 22 orang sebelum kemudian "dilumpuhkan", dengan kata lain ditembak mati polisi.

Nehammer menerangkan, setelah penyerangan itu polisi melakukan operasi skala besar dengan total menangkap sekitar 14 orang.

Dari penyelidikan pihak berwajib, diyakini Fejzulai adalah pelaku tunggal serangan itu.

Serta tak didapati ada orang lain yang membantunya.

"Berdasarkan video yang diperiksa dan dievaluasi oleh polisi, pada saat ini tidak menunjukkan bukti adanya pelaku kedua," ujar Nehammer.

Baca juga: Teroris Serang Bangunan Sinagoga di Wina Austria, 7 Orang Tewas, Dilakukan di 6 Titik Berbeda

Fejzulai lahir dan besar di Austria, di mana dia masuk ke dalam 90 anak yang dikenal oleh intelijen karena menjadi radikal dan hendak ke Suriah.

Halaman
12
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved