Breaking News:

Pejabat AS Sebut Israel di Balik Pembunuhan Ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh

Di masa lalu, Israel telah berbagi informasi dengan AS tentang target mereka dan operasi rahasia sebelum melaksanakannya.

Haaretz/Mark Israel Salem
Presiden AS Donald Trump bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Laman media CNN, Rabu (2/12/2020) mewartakan, seorang pejabat senior pemerintah AS mengatakan Israel berada di balik pembunuhan ilmuwan nuklir top Iran, Mohsen Fakhrizadeh.

Tetapi pejabat tersebut menolak memberikan rincian tentang apakah pemerintahan Trump tahu tentang serangan itu sebelum dilakukan atau memberikan dukungan.

Pejabat itu mengatakan di masa lalu, Israel telah berbagi informasi dengan AS tentang target mereka dan operasi rahasia sebelum melaksanakannya.

Tetapi mereka tidak akan mengatakan jika mereka melakukannya rencana itu. Ilmuwan nuklir Iran, Mohsen Fakhrizadeh, tewas Jumat (27/11/2020). Ia menjadi target Israel sejak lama.

Iran menyalahkan Israel atas serangan itu dan mengatakan operasi itu memiliki ciri khas badan intelijen luar negeri Israel, Mossad.

Sementara Iran tidak memberikan bukti keterlibatan Israel, Israel tidak membantah atau mengklaim bertanggung jawab atas kematian Fakhrizadeh.

The New York Times pertama kali melaporkan seorang pejabat AS mengatakan Israel berada di balik serangan itu selama akhir pekan.

Mike Pompeo Diberi Kekuasaan Penuh

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengunjungi Israel kurang dari dua minggu sebelum serangan itu terjadi.

Kehadiran Pompeo merupakan bagian perjalanan regional yang mencakup Uni Emirat Arab, Qatar dan Arab Saudi. Di semua Negara tujuan itu, Pompeo membahas isu Iran bersama sejawatnya.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved