Breaking News:

Fakhrizadeh Dibunuh dengan Senjata Canggih yang Dikendalikan Satelit

Terkait kematian Mohsen Fakhrizadeh, Pemerintah Iran bersumpah akan melakukan balas dendam.

KHAMENEI.IR / AFP
Foto yang disediakan oleh situs web resmi Pemimpin Tertinggi Iran pada 27 November 2020, menunjukkan ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh pada 23 Januari 2019. Iran mengatakan Mohsen Fakhrizadeh, salah satu ilmuwan nuklir paling terkemuka, tewas dalam serangan terhadap mobilnya di luar Teheran yang dituduh musuh bebuyutan Israel berada di belakang dan bersumpah akan membalasnya. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, TEHERAN - Senjata yang digunakan untuk membunuh Ilmuwan nuklir senior Iran Mohsen Fakhrizadeh disebut dikendalikan dari jarak jauh melalui satelit.

Seperti yang disampaikan Juru bicara Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), Brigadir Jenderal Ramazan Sharif pada hari Minggu kemarin.

Fakhrizadeh, yang merupakan salah satu tokoh kunci dibalik program nuklir Iran dan menjabat sebagai Kepala Pusat Inovasi Kementerian Pertahanan Iran, tewas akibat serangan di pinggiran kota Teheran pada 27 November lalu.

Seperti dikutip portal berita Sepah News yang dikelola IRGC, Sharif mengatakan bahwa pembunuhan itu dilakukan menggunakan peralatan elektronik canggih yang dikendalikan dari satelit.

Baca juga: Sempat Diminta Tak Pergi Sebelum Tewas, Mohsen Fakhrizadeh Ditembak 4 Hingga 5 Kali

Sebelumnya, dugaan ini juga dilaporkan oleh kantor berita Iran berbahasa Arab Al-Alam.

Dikutip dari Sputnik News, Senin (7/12/2020), Ilmuwan itu diduga ditembak mati oleh senjata yang dikendalikan dari jarak jauh yang dipasang di mobil Nissan pada jarak 150 meter atau sekitar 492 kaki.

Baca juga: Iran Tuduh Barat Dukung Israel atas Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Mohsen Fakhrizadeh

Fakta bahwa tidak ada orang lain yang ada di lokasi pembunuhan kecuali Fakhrizadeh dan pengawalnya pun telah dikonfirmasi oleh otoritas Iran.

Para pejabat Iran bahkan menyalahkan serangan tersebut didalangi Israel dan organisasi anti-Revolusi Islam Mujahidin Iran.

Terkait kematian Mohsen Fakhrizadeh, Pemerintah Iran bersumpah akan melakukan balas dendam.

Beberapa pejabat negara itu juga menuding adanya keterlibatan Amerika Serikat (AS) dan Arab Saudi.
 

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved