Breaking News:

Sempat Diminta Tak Pergi Sebelum Tewas, Mohsen Fakhrizadeh Ditembak 4 Hingga 5 Kali

Fakhrizadeh dituduh Israel dan AS telah memimpin program senjata nuklir Iran dan tewas dalam penyergapan ala militer pekan lalu.

KHAMENEI.IR / AFP
Foto yang disediakan oleh situs web resmi Pemimpin Tertinggi Iran pada 27 November 2020, menunjukkan ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh pada 23 Januari 2019. Iran mengatakan Mohsen Fakhrizadeh, salah satu ilmuwan nuklir paling terkemuka, tewas dalam serangan terhadap mobilnya di luar Teheran yang dituduh musuh bebuyutan Israel berada di belakang dan bersumpah akan membalasnya. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, TEHERAN - Dua putra dari Ilmuwan nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh, mengatakan bahwa ayah mereka ditembak empat atau lima kali dalam serangan di pinggiran kota Teheran, Iran.

Pernyataan tersebut mereka sampaikan dalam sebuah wawancara yang disiarkan oleh media pemerintah Iran pada hari Jumat lalu.

Fakhrizadeh dituduh Israel dan AS telah memimpin program senjata nuklir Iran, dan tewas dalam penyergapan ala militer pekan lalu.

Serangan tersebut dilaporkan menunjukkan sebuah truk berisi bom meledak di dekat mobil Fakhrizadeh dan sejumlah orang kemudian menembakkan senjata ke mobil Ilmuwan itu.

Baca juga: Iran Tuduh Barat Dukung Israel atas Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Mohsen Fakhrizadeh

Setelah Fakhrizadeh terbunuh, Iran kemudian menuding Israel melakukan serangan itu dan mengancam akan melakukan balas dendam.

Israel belum secara terbuka menanggapi tuduhan bahwa mereka yang harus bertanggung jawab dibalik aksi ini.

Baca juga: Tak Butuh Waktu Lama, Iran Berhasil Identifikasi Pelaku Pembunuhan Ilmuwan Nuklir Mohsen Fakhrizadeh

Dikutip dari Times of Israel, Minggu (6/12/2020), dalam wawancara yang disiarkan oleh kantor berita IRIB Iran, dua putra Fakhrizadeh mengatakan pembunuhan itu 'benar-benar seperti perang'.

Mereka tampaknya tidak bersama Fakhrizadeh selama peristiwa terjadi.

Meskipun beberapa laporan awal menyampaikan bahwa anggota keluarganya tengah bepergian bersama Ilmuwan senior itu.

Baca juga: Pejabat AS Sebut Israel di Balik Pembunuhan Ilmuwan Iran Mohsen Fakhrizadeh

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved