Breaking News:

Siaga Tinggi di Irak Jelang Peringatan Setahun Pembunuhan Qassem Soleimani

Milisi Irak yang didukung Iran secara rutin meluncurkan roket di dekat instalasi di Irak, tempat pasukan AS dan Irak berpangkalan.

Kolase TribunNewsmaker - Ahad TV dan Serambinews via En.shafaqna
Sosok Qassem Soleimani, Jenderal Top Iran yang Tewas Dibom AS hingga Disebut Picu Perang Dunia 3 

TRIBUNNEWS.COM, BAGHDAD – Kekhawatiran kian meningkat di kalangan intelijen AS, Irak, dan Israel pekan-pekan sebelum pergantian tahun.

Kekhawatiran itu dipicu informasi kelompok paramiliter dan milisi Irak akan melancarkan serangan balasan atas pembunuhan ilmuwan fisika Iran, Mohsen Fakhrizadeh.

Stasiun televisi CNN dan Times of Israel (TOI) mengabarkan perkembangan ini, Jumat (11/12/2020). Selain terkait kematian Fakhirzadeh, sebentar lagi akan genap setahun pembunuhan Qassem Soleimani.

Jenderal Qassem Soleimani tewas di Bandara Internasional Baghdad, setiba dari Damaskus untuk kunjungan resmi atas undangan pemerintah Irak.

Baca juga: Iran: Kami Tak Akan Lupa Kematian Soleimani dan Pasti Membalas AS

Baca juga: Iran Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Donald Trump atas Pembunuhan Jenderal Qassem Soleimani

Baca juga: Dubes Iran Ungkap Misi Terakhir Jenderal Qassem Soleimani Sebelum Dibunuh Militer Amerika

Rudal menghancurkan mobil yang ditumpangi Qassem, yang saat itu dijemput pemimpin paramiliter Syiah Irak, Popular Mobilization Unit (PMU), Abdul Mahdi al-Muhandis.

Pembunuhan dilakukan atas perintah Presiden AS Donald Trump, atas sangkaan Qassem bersiap melakukan serangan terhadap kepentingan AS di Timur Tengah.

Mengutip keterangan pejabat Pentagon yang mengetahui informasi intelijen terbaru, CNN menyebut gejala-gejala persiapan kelompok milisi Syiah Irak beberapa hari terakhir mengkhawatirkan.

Namun tidak ada indikasi khusus keputusan telah dibuat untuk menyerang pasukan AS atau instalasi diplomatik AS di Irak.

Para pejabat tidak membahas secara spesifik manuver milisi karena sifat informasi intelijen yang sangat sensitif.

Milisi Irak yang didukung Iran secara rutin meluncurkan roket di dekat instalasi di Irak, tempat pasukan AS dan Irak berpangkalan. Para pejabat khawatir tentang serangan lebih besar dan lebih mematikan.

Halaman
123
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved