Breaking News:

Pilpres Amerika Serikat

Ketua DPR AS Ancam Memakzulkan Donald Trump akibat Rusuh di Capitol, Analis Sebut Ada 2 Hambatan

Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi mengancam akan memakzulkan Donald Trump, namun pengamat sebut ada dua hambatan yang menghalani proses itu

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Brendan Smialowski / AFP
Ketua DPR AS Nancy Pelosi, Demokrat dari California, mengadakan konferensi pers mingguannya di US Capitol pada 7 Januari 2021, di Washington, DC. Ketua DPR Amerika Serikat Nancy Pelosi mengancam akan memakzulkan Donald Trump, namun pengamat sebut ada dua hambatan yang menghalani proses itu 

TRIBUNNEWS.COM - Usaha untuk memakzulkan Presiden AS Donald Trump dua kali dalam satu tahun kembali muncul Jumat (9/1/2021) saat sejumlah anggota kongres dari Partai Demokrat menyerukan dukungan mereka untuk langkah tersebut.

Dilansir Market Watch, dalam sebuah surat untuk rekannya, Ketua DPR Nancy Pelosi menyiratkan akan melanjutkan langkah pemakzulan jika presiden tidak mengundurkan diri sesegera mungkin atau jika wakil presiden serta mayoritas anggota kabinet Trump menolak untuk menyerahkan kekuasaan.

"Menyusul tindakan Presiden yang berbahaya dan menghasut, Partai Republik di Kongres perlu ... meminta Trump untuk meninggalkan kantornya - segera," tulis Pelosi.

"Jika Presiden tidak meninggalkan jabatannya dalam waktu dekat dan dengan sukarela, Kongres akan melanjutkan tindakan kami."

Baca juga: Trump Dianggap sebagai Biang Kekacauan, Ketua DPR Nancy Pelosi Minta Otoritas Nuklirnya Dicabut

Baca juga: Akun Twitter Donald Trump Ditutup Permanen karena Dinilai Bisa Picu Kekerasan Lebih Lanjut

Ketua DPR AS Nancy Pelosi, Demokrat dari California, mengadakan konferensi pers mingguannya di US Capitol pada 7 Januari 2021, di Washington, DC.
Ketua DPR AS Nancy Pelosi, Demokrat dari California, mengadakan konferensi pers mingguannya di US Capitol pada 7 Januari 2021, di Washington, DC. (Brendan Smialowski / AFP)

Pelosi juga berbicara dengan Ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley tentang upaya mencegah Trump mencetus konflik militer.

Keduanya membahas tindakan pencegahan untuk mencegah presiden memulai permusuhan militer atau mengakses kode peluncuran dan memerintahkan serangan nuklir.

Drew Hammill, wakil kepala staf Pelosi mengatakan pada hari Jumat bahwa laptop yang digunakan oleh kantor Pelosi untuk presentasi dicuri dari ruang konferensi selama invasi Capitol pada hari Rabu (6/1/2021) lalu.

Anggota DPR Katherine Clark dari Massachusetts, politisi Demokrat peringkat keempat dalam kepemimpinan DPR, mengatakan di Twitter hari Jumat bahwa pihaknya "secara aktif bekerja untuk menentukan waktu dan jalur tercepat untuk meminta pertanggungjawaban Trump."

Langkah itu dapat berupa pemungutan suara untuk pemakzulan minggu depan.

Demokrat lainnya, termasuk Rep. Elissa Slotkin dari Michigan dan Rep. Abigail Spanberger dari Virginia juga menyerukan pencopotan presiden.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved