Breaking News:

Virus Corona

WHO Ingatkan Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Sulit

Jumlah kasus kematian di seluruh dunia mendekati 2 juta orang sejak pandemi dimulai, dengan 91,5 juta orang terinfeksi.

Foto NIAIDRML
Varian terbaru virus corona, lebih baru dari varian yang ditemukan di Inggris dan Afrika Selatan, ditemukan di Jepang 2 Januari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, JENEWA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan tahun kedua pandemi Covid-19 mungkin akan lebih sulit daripada tahun lalu.

Ini  mengingat penyebaran virus corona yang semakin massif.

"Kami akan memasuki tahun kedua ini, bahkan bisa lebih sulit mengingat dinamika penularan dan beberapa masalah yang kami lihat," ujar Kepala Darurat WHO, Mike Ryan seperti dilansir Reuters, Kamis (14/1/2021).

Jumlah kasus kematian di seluruh dunia mendekati 2 juta orang sejak pandemi dimulai, dengan 91,5 juta orang terinfeksi.

Baca juga: Ketua DPR Ajak Agamawan Yakinkan Rakyat Pentingnya Vaksinasi Covid-19

WHO mengatakan lima juta kasus baru dilaporkan minggu lalu, kemungkinan akibat kekecewaan terhadap pertahanan selama musim liburan di mana orang  dan virus  datang bersamaan.

"Tentu saja di belahan bumi utara, terutama di Eropa dan Amerika Utara, kita telah melihat badai sempurna semacam itu di musim dingin, kombinasi faktor-faktor yang telah mendorong peningkatan penularan di banyak  negara," kata Ryan.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, memperingatkan setelah liburan, di beberapa negara situasinya akan menjadi jauh lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

Di tengah meningkatnya kekhawatiran akan varian baru virus corona yang lebih menular yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

Tetapi sekarang menyebar di seluruh dunia.

Pemerintah di seluruh Eropa pada hari Rabu mengumumkan pembatasan akibat virus corona yang lebih ketat dan lebih lama.

"Saya khawatir bahwa kami akan tetap berada dalam pola puncak dan kami dapat melakukan yang lebih baik," kata Van Kerkhove.

Untuk itu dia menyerukan untuk menjaga jarak fisik. (Reuters)

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved