Breaking News:

Pelantikan Presiden AS

Blinken Akan Stop Dukung Saudi di Yaman, Haines Janji Buka Rahasia Pembunuhan Khasoggi  

Perang di Yaman dimulai pada akhir 2014 ketika kelompok Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk Sanaa, ibu kota Yaman.

AFP/TONY KARUMBA
Anak-anak berdiri bersama di fasilitas asrama yang dijalankan oleh Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi di Obock , sebuah pelabuhan kecil di Djibouti di pantai utara Teluk Tadjoura, pada 12 April 2015. PBB mengatakan sedikitnya 900 orang telah tiba di Tanduk Afrika dalam 10 hari terakhir, termasuk 344 warga Yaman yang mencari perlindungan di Djibouti dari serangan udara yang dipimpin Arab Saudi ke posisi pemberontak Houthi di Yaman selatan. AFP PHOTO/Tony KARUMBA 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON – Menteri Luar Negeri AS (pilihan Joe Biden) Antony Blinken akan mengeksekusi janji kampanye Joe Biden untuk mengakhiri dukungan AS ke Saudi di perang Yaman.

Kebijakan ini menjadi desakan kuat legislator Demokrat, yang mengatakan keterlibatan Washington dalam konflik itu memperburuk krisis kemanusiaan yang sudah mengerikan di Yaman.

Perang di Yaman dimulai pada akhir 2014 ketika kelompok Houthi menguasai sebagian besar negara, termasuk Sanaa, ibu kota Yaman.

Konflik meningkat pada Maret 2015 ketika Arab Saudi dan Uni Emirat Arab menggelar operasi militer yang didukung AS, guna memulihkan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi.

Blinken juga menyebutkan pemerintahan yang akan datang akan meninjau secara menyeluruh pendekatan Washington ke Korea Utara.

Tujuan meningkatkan tekanan pada negara itu untuk kembali ke pembicaraan damai mengenai program senjata nuklirnya.

Antony Blinken didengar pandangan-pandangannya di hadapan anggota Komite Luar Negeri Senat, sehari sebelum pelantikan Biden-Harris.

Bantuan Kemanusiaan untuk Rakyat Korea Utara

Dalam foto tak bertanggal ini, tentara Korea Utara terlihat di Provinsi Pyongan Utara.
Dalam foto tak bertanggal ini, tentara Korea Utara terlihat di Provinsi Pyongan Utara. (Daily NK)

Blinken menambahkan, AS juga mempertimbangkan pemberian bantuan kemanusiaan kepada Korea Utara, yang menghadapi tantangan ekonomi paling berat dan mematikan.

Janji itu datang ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un awal bulan ini menyebut AS sebagai "musuh utama" negaranya dan berjanji untuk memperluas program rudal nuklir dan balistiknya.

Halaman
1234
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved