Breaking News:

Impeachment Donald Trump

Jajak Pendapat: Mayoritas Warga Amerika Ingin Trump Dihukum dan Dilarang jadi Pejabat Lagi

Menurut hasil polling, kebanyakan orang Amerika Serikat menginginkan mantan presiden Donald Trump dimakzulkan hingga dijatuhi hukuman.

Adrian DENNIS / AFP
Donald Trump tersenyum saat sesi pleno KTT NATO di hotel Grove di Watford, timur laut London pada 4 Desember 2019. 

TRIBUNNEWS.COM - Menurut hasil polling, kebanyakan orang Amerika Serikat menginginkan mantan presiden Donald Trump dimakzulkan hingga dijatuhi hukuman.

Donald Trump tidak lama lagi akan segera menghadapi sidang pemakzulannya yang kedua.

Menurut jajak pendapat ABC News, mayoritas orang Amerika setuju Trump divonis hukuman oleh Senat agar tidak bisa lagi memegang jabatan federal.

Dibandingkan pemakzulan pertamanya, dukungan masyarakat terhadap Senat untuk menghukum Trump menguat kali ini.

Dalam jajak pendapat ABC News/Washington Post yang terbit pada akhir Januari 2020, 47 persen orang Amerika setuju Senat mencopot jabatan Trump dari kursi kepresidenan.

Di sisi lain, 49 persen warga AS menilai Trump tidak layak dicopot dalam pemakzulan pertamanya itu.

Baca juga: Dijual di Amazon, Harga Buku Biografi Donald Trump Tahun 1997 Melonjak Hingga 900 Dolar AS

Baca juga: Tangannya Digenggam Donald Trump, Mantan PM Inggris Theresa May Langsung Cepat-cepat Telepon Suami

Donald Trump melambai setelah mendarat di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, pada 20 Januari 2021.
Donald Trump melambai setelah mendarat di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, pada 20 Januari 2021. (ALEX EDELMAN / AFP)

Namun kali ini, pada pemakzulan kedua, ada 56 persen orang AS yang setuju bahwa Trump harus dihukum dan dilarang memegang jabatan lagi.

Sebaliknya hanya ada 43 persen yang tidak setuju.

Jajak pendapat terbaru ini dikerjakan Ipsos yang bermitra dengan ABC News.

Pekan lalu muncul kekhawatiran mengenai nasib anggota baru Kongres dari Partai Republik yang mendapat reaksi keras karena mendukung teori konspirasi QAnon dan pandangan ekstremis.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved