Breaking News:

Krisis Myanmar

Demonstran Myanmar Jadikan Telur Paskah Simbol Pembangkangan Sipil

Penentang pemerintahan militer di Myanmar menuliskan pesan-pesan protes pada telur Paskah pada Minggu (4/4/2021) waktu setempat.

Channel News Asia
Foto-foto pesan yang dilukis di atas telur oleh penentang kudeta Myanmar diposting di media sosial pada Minggu Paskah, 4 April 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON — Penentang pemerintahan militer di Myanmar menuliskan pesan-pesan protes pada telur Paskah pada Minggu (4/4/2021) waktu setempat.

Sementara ribuan lainnya kembali ke jalanan untuk menggelar aksi protes menentang pemerintahan junta militer yang menggulingkan pemerintahan sipil di bahwa Aung San Suu Kyi.

Seseorang menunjukkan telur Paskah yang dicat dengan tanda bertuliskan "Revolusi Musim Semi" menyusul protes terhadap kudeta militer, di Mandalay, Myanmar 3 April 2021 dalam gambar yang diperoleh Reuters dari media sosial, seperti dilansir Senin (5/4/2021).

Dalam serangkaian pertunjukan pembangkangan sipil dadakan terbaru, pesan termasuk "Revolusi Musim Semi", "Kita harus menang" dan "Keluar MAH" - merujuk pada pemimpin junta Min Aung Hlaing – terlihat tertulis pada telur paskah dalam foto-foto di media sosial.

"Paskah adalah semua tentang masa depan dan rakyat Myanmar memiliki masa depan yang hebat dalam demokrasi federal,"ujar  Dr Sasa, utusan internasional untuk pemerintah sipil yang digulingkan, dalam sebuah pernyataan.

Sasa, yang hanya menggunakan satu nama, adalah anggota etnis minoritas Kristen.

Anak-anak muda di kota utama Yangon membagikan telur bertuliskan pesan-pesan protes, demikian terlihat dalam foto-foto yang  diposting  di media sosial.

Kerumunan orang telah datang ke jalan-jalan siang dan malam, meskipun ada tindakan keras berdarah dari militer.

Baca juga: Junta Myanmar Keluarkan Surat Perintah Penangkapan 40 Selebriti yang Menentang Aturannya

Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), sebuah kelompok aktivis yang memantau korban dan penangkapan, mengatakan korban tewas telah meningkat menjadi 557, hingga pada Sabtu pekan lalu.

Di ibukota, Naypyitaw, dua orang tewas ketika polisi menembaki demonstran dengan sepeda motor, lapor situs berita Irrawaddy.

Halaman
12
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved