Rusuh di Amerika Serikat

Putusan Derek Chauvin, Biden Harap Orang Kulit Berwarna Tak Takut Berinteraksi dengan Penegak Hukum

Presiden Amerika Serikat Joe Biden angkat bicara soal putusan persidangan Derek Chauvin yang merenggut nyawa pria kulit hitam, George Floyd.

Sky News
Kolase Foto Derek Chauvin-George Floyd. Presiden Amerika Serikat Joe Biden angkat bicara soal putusan persidangan Derek Chauvin yang merenggut nyawa pria kulit hitam, George Floyd. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Amerika Serikat Joe Biden angkat bicara soal putusan persidangan Derek Chauvin yang merenggut nyawa pria kulit hitam, George Floyd.

Biden menyebut bahwa putusan bersalah bagi Derek Chauvin membuktikan bahwa hukum menang atas aparat kepolisian yang tak adil.

"Tidak seorang pun seharusnya berada di atas hukum dan putusan hari ini mengirimkan pesan itu," ucap Biden, yang berbicara dari Gedung Putih, seperti dilansir Tribunnews dari CNN.

"Tetapi itu tidak cukup. Kami tidak bisa berhenti di sini, " tegas Biden.

Biden mencatat bahwa "untuk mewujudkan perubahan dan reformasi yang nyata, kami dapat dan kami harus berbuat lebih banyak untuk mengurangi kemungkinan tragedi seperti ini akan terjadi atau terulang kembali."

Presiden mengutip tujuan nasional mengenai keselamatan dan inklusi bergerak maju, berharap keputusan juri dapat membantu "memastikan orang kulit hitam dan coklat, idak takut interaksi dengan penegak hukum."

Baca juga: Administrasi Biden akan Lanjutkan Penjualan Senjata Senilai Rp 335 Triliun ke UEA

Baca juga: POPULER Internasional: Fakta Pemakaman Pangeran Philip | Wanita Ancam Bunuh Wapres AS Kamala Harris

Presiden Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden memberikan penghormatan kepada mendiang Petugas Polisi Capitol Brian Sicknick di Rotunda Capitol di Washington, DC pada tanggal 2 Februari 2021.
Presiden Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden memberikan penghormatan kepada mendiang Petugas Polisi Capitol Brian Sicknick di Rotunda Capitol di Washington, DC pada tanggal 2 Februari 2021. (Erin Schaff / POOL / AFP)

Biden mengatakan harapannya untuk masa depan berpusat pada tingkat kenyamanan bagi orang tua di komunitas minoritas.

"Mereka tidak perlu khawatir apakah putra atau putri mereka akan pulang setelah toko kelontong atau hanya berjalan di jalan atau mengendarai mobil atau bermain di taman," katanya.

"Ini membutuhkan pengakuan dan konfrontasi, langsung, rasisme sistematis dan disparitas rasial yang ada dalam kepolisian dan dalam sistem peradilan pidana kita," kata Presiden.

Baca juga: Reaksi Pendukung George Floyd saat Dengar Putusan Hakim atas Derek Chauvin: Penuh Air Mata Kelegaan

Baca juga: Mantan Polisi Derek Chauvin Dinyatakan Bersalah atas Tewasnya George Floyd

Wakil Presiden AS Kamala Harris berpartisipasi dalam diskusi meja bundar tentang Equal Pay Day dengan para pemimpin perempuan organisasi advokasi pada 24 Maret 2021, di Kantor Seremonial Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Washington, DC.
Wakil Presiden AS Kamala Harris berpartisipasi dalam diskusi meja bundar tentang Equal Pay Day dengan para pemimpin perempuan organisasi advokasi pada 24 Maret 2021, di Kantor Seremonial Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower di Washington, DC. (OLIVIER DOULIERY / AFP)

Kamala Harris: Kami Lega Tapi Rasa Sakit Tak Hilang

Ikut menanggapi sidang putusan Derek Chauvin, Wakil Presiden Kamala Harris membahas putusan bersalah dalam kasus Derek Chauvin.

Harris mencatat bahwa AS masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan.

"Hari ini kami merasa lega. Tetap saja, itu tidak bisa menghilangkan rasa sakit. Ukuran keadilan tidak sama dengan keadilan yang setara. Putusan ini membawa kita selangkah lebih dekat, dan faktanya, kita masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan. Kami masih harus mereformasi sistem," kata Harris dalam sambutannya di Gedung Putih.

Harris juga mengadvokasi George Floyd Justice in Policing Act yang bertujuan mencegah kesalahan polisi.

Baca juga: Fakta-fakta Persidangan Derek Chauvin Hari Ketiga, Keterangan Kasir soal Uang Palsu George Floyd

Kombinasi gambar yang dibuat pada 20 April 2021 ini menunjukkan mantan polisi Minneapolis Derek Chauvin mendengarkan putusan dan dibawa pergi dengan tangan diborgol dalam persidangannya atas pembunuhan George Floyd, di Minneapolis, Minnesota, pada 20 April 2021. Derek Chauvin, mantan perwira polisi Minneapolis berkulit putih, dihukum pada 20 April karena membunuh George Floyd yang berkebangsaan Afrika-Amerika.
Kombinasi gambar yang dibuat pada 20 April 2021 ini menunjukkan mantan polisi Minneapolis Derek Chauvin mendengarkan putusan dan dibawa pergi dengan tangan diborgol dalam persidangannya atas pembunuhan George Floyd, di Minneapolis, Minnesota, pada 20 April 2021. Derek Chauvin, mantan perwira polisi Minneapolis berkulit putih, dihukum pada 20 April karena membunuh George Floyd yang berkebangsaan Afrika-Amerika. (AFP/Court TV)
Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved