Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

Gempur Israel Bertubi-tubi, Hamas Telah Capai Tujuan Politiknya 

Kelompok Hamas menyatakan siap melakukan gencatan senjata dengan Israel.

JACK GUEZ / AFP
FILE - Seorang petugas pemadam kebakaran memadamkan kendaraan yang terbakar setelah roket diluncurkan dari Jalur Gaza, yang dikendalikan oleh gerakan Hamas Palestina, mendarat di kota Ashkelon di Israel selatan pada 11 Mei 2021. Israel dan Hamas saling baku tembak, dalam eskalasi dramatis antara yang pahit musuh yang dipicu oleh kerusuhan di titik nyala kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. 

TRIBUNNEWS.COM, TEL AVIV – Lewat Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Mikhael Bogdanov, kelompok Hamas mengutarakan kesiapannya gencatan senjata dengan Israel.

Wakil Kepala Politik Hamas, Moussa Abu Marzouk, dalam teleponnya ke Bogdanov, mengatakan organisasinya bersedia menghentikan tindakan militer apa pun terhadap Israel atas dasar timbal balik.

Komunitas internasional juga harus memberikan tekanan yang diperlukan di pihak Israel untuk menekan tindakan militer di negara itu dan kompleks Masjid Al-Aqsa.

Analis Senior Haviv Rettig Gur, lewat kolomnya di media Time of Israel, Minggu (16/5/2021) menilai kesiapan Hamas melakukan gencatan senjata bukan karena takut.

“Sebaliknya, (mereka) telah mencapai tujuan strategis utamanya dari pertempuran, untuk mengesampingkan Fatah dan menjadi kekuatan utama gerakan nasional Palestina,” tulis Gur.

Menurut Gur, sementara semua mata tertuju pada Gaza, Gaza hanyalah setengah dari cerita konflik. Kelompok itu melepaskan tembakan roket besar pertamanya pada Senin (10/5/2021).

Harapan mereka, akan terjadi pertukaran (tempur) yang cepat dan menentukan. Tapi juga akan menyeret Gaza yang terkepung ke dalam perang (seperti) Hizbullah (Lebanon) berikutnya.

“Jadi, dalam panggilan telepon Rabu dengan Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Mikhail Bogdanov, Wakil Kepala Politik Hamas Moussa Abu Marzouk tampaknya cukup eksplisit,” tulis Gur, Minggu (.

Sehari sebelumnya, pemimpin politik Hamas, Ismail Haniyeh, menyatakan kemenangan dalam pertempuran terbaru mereka.

"Kami telah meraih kemenangan dalam pertempuran untuk Yerusalem, pertahanan Yerusalem," kata Haniyeh.

Halaman
1234
Editor: Setya Krisna Sumarga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved