Israel Serang Jalur Gaza

Hamas Peringatkan Israel Agar Tak Sentuh Al Aqsa: Masjid Al Aqsa Dasar Pejuangan Melawan Zionisme

Kepala Hamas Ismail Haniyeh mengatakan bahwa pihaknya berulangkali memperingatkan Israel tidak menyentuh Masjid Al Aqsa, Sabtu (15/5/2021).

Foto oleh collard philippe di Unsplash
Masjid Al Aqsa di Palestina - Kepala Hamas Ismail Haniyeh mengatakan bahwa pihaknya berulangkali memperingatkan Israel tidak menyentuh Masjid Al Aqsa, Sabtu (15/5/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Kepala Hamas Ismail Haniyeh mengatakan bahwa pihaknya berulangkali memperingatkan Israel tidak menyentuh Masjid Al Aqsa, Sabtu (15/5/2021).

"Kami telah berulang kali memperingatkan musuh untuk tidak menyentuh Masjid Al-Aqsa, yang merupakan kiblat kami, identitas kami, keyakinan kami, dan pemicu revolusi kami," kata Haniyeh, dalam konferensi video di Doha, Qatar.

Haniyeh mengatakan Masjid Al Aqsa adalah "garis merah" Hamas.

Dirinya juga mengancam Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu agar tidak bermain-main dengan api.

Baca juga: Israel Rugi Bandar, Habiskan Sekira Rp 1,4 Miliar untuk Setiap Rudal Pencegat Roket Hamas

Baca juga: PROFIL Bella Hadid, Super Model yang Jadi Sorotan, Ikut Turun ke Jalan Bela Palestina

Pasukan keamanan HAMASPalestina pada upacara wisuda polisi di Kota Gaza, April 2021 - Siapa itu HAMAS?
Pasukan keamanan HAMAS Palestina pada upacara wisuda polisi di Kota Gaza, April 2021 - Siapa itu HAMAS? (Rex, The Sun)

"Yerusalem dan Masjid Al-Aqsa menjadi dasar perjuangan melawan Zionisme," katanya, dilansir AA

Dalam pidatonya itu, Haniyeh turut mengungkapkan terima kasih kepada Qatar karena telah membantu Palestina.

Diketahui ketegangan Israel dan Palestina ini diawali dari beberapa insiden di Yerusalem Timur selama bulan suci Ramadhan.

Gaza yang dikuasai Hamas bertindak karena serangan Israel terhadap jamaah shalat di Masjid Al Aqsa dan ancaman penggusuran warga Palestina di Sheikh Jarrah.

Aksi Krisis Israel-Palestina Terjadi di 100 Kota Lebih 

Sejak krisis Israel dan Palestina pecah, ribuan orang di dunia melakukan aksi menentang kekerasan dan menuntut Israel berhenti menyerang Jalur Gaza. Berikut update kota-kota dunia yang melakukan aksi tersebut, Senin (17/5/2021).
Sejak krisis Israel dan Palestina pecah, ribuan orang di dunia melakukan aksi menentang kekerasan dan menuntut Israel berhenti menyerang Jalur Gaza. Berikut update kota-kota dunia yang melakukan aksi tersebut, Senin (17/5/2021). (Tangkap Layar Al Jazeera)

Sejak krisis Israel dan Palestina pecah, ribuan orang di dunia melakukan aksi menentang kekerasan dan menuntut Israel berhenti menyerang Jalur Gaza.

Pemboman Israel di Gaza terjadi setelah berminggu-minggu kerusuhan di Yerusalem Timur.

Bentrokan tersebut dipicu ancaman penggusuran keluarga Palestina di Sheikh Jarrah, Yerusalem Timur untuk ditinggali pendudukan Israel.

Situasi meningkat saat polisi Israel menyerbu Masjid Al Aqsa di Kota Tua Yerusalem.

Jamaah salat diserang hingga menyebabkan ratusan orang terluka.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved