Breaking News:

Krisis Myanmar

Wartawan Amerika Serikat Ditangkap, Total 34 Jurnalis dan Fotografer Ditahan oleh Militer Myanmar

Wartawan asal Amerika Serikat ditangkap oleh militer Myanmar saat akan naik pesawat ke luar negeri di Bandara Internasional Yangon, Senin (24/5/2021).

AFP/STR
Demonstran antikudeta militer Myanmar - Wartawan asal Amerika Serikat ditangkap oleh militer Myanmar saat akan naik pesawat ke luar negeri di Bandara Internasional Yangon, Senin (24/5/2021). 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang editor kantor berita yang berbasis di Myanmar ditangkap oleh pihak berwenang di Kota Yangon, Senin (24/5/2021).

Danny Fenster, seorang warga Amerika Serikat dan redaktur pelaksana Frontier Myanmar ditangkap saat akan naik pesawat ke luar negeri di Bandara Internasional Yangon.

Frontier Myanmar dalam sebuah pernyataan di akun Twitter terverifikasi mereka, mengatakan, mereka tidak tahu mengapa Fenster ditangkap dan ditahan.

Mereka, lanjut Frontier Myanmar, tidak dapat menghubungi Fenster sejak pagi.

"Kami tidak tahu mengapa Fenster ditahan dan tidak dapat menghubunginya sejak pagi ini. Kami prihatin atas kesejahteraannya dan menyerukan pembebasannya segera," kata Frontier Myanmar.

"Prioritas kami saat ini adalah memastikan dia aman dan memberinya bantuan apa pun yang dia butuhkan," lanjut kantor berita itu, dikutip dari Channel News Asia.

Baca juga: UE Kecam Rencana Komisi Pemilihan yang Ditunjuk Junta Myanmar untuk Bubarkan Partai Aung San Suu Kyi

Fenster telah bekerja untuk Frontier Myanmar selama satu tahun dan sedang menuju rumah untuk melihat keluarganya, kata kepala editor Frontier Thomas Kean kepada AFP.

"Kami mengetahui sekitar jam 10 pagi bahwa Danny tidak diizinkan naik pesawatnya dari bandara Yangon," katanya.

Dalam sebuah pesan yang dibagikan dengan AFP, saudara laki-laki Fenster, Bryan, mengatakan bahwa keluarganya terkejut dan sangat bingung dengan kejadian yang menimpa jurnalis berusia 37 tahun itu.

"Kami sudah diyakinkan untuk tidak khawatir akan keselamatannya (Fenster), tetapi meski begitu kami tetap sangat khawatir," ucap Bryan.

Halaman
1234
Penulis: Rica Agustina
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved