Breaking News:

Audiensi Raja Malaysia dengan Pemimpin Partai: Mahathir Serang Muhyiddin, Anwar Tekan Status Darurat

Raja Malaysia gelar audiensi dengan sejumlah pemimpin partai, dengan Mahathir yang serang PM hingga Anwar yang mendesak agar status darurat dihentikan

SCMP/Bernama/Twitter @anwaribrahim
Mahathir Mohamad, Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah, Anwar Ibrahim 

TRIBUNNEWS.COM - Raja Malaysia memanggil semua pemimpin partai politik minggu ini untuk audiensi pribadi.

Ia memberi mereka kesempatan untuk menyampaikan pendapat tentang krisis Covid-19 dan status darurat kontroversial yang masih berlangsung hingga tujuh minggu ke depan.

Dilansir Nikkei Asia, Mantan Perdana Menteri Mahathir Mohamad dan pemimpin oposisi Anwar Ibrahim termasuk di antara tokoh yang diundang untuk bertemu Raja Sultan Abdullah Ri'ayatuddin.

Pada saat yang sama, muncul spekulasi bahwa Perdana Menteri saat ini, Muhyiddin Yassin mungkin mengincar perpanjangan darurat setelah 1 Agustus.

Keadaan darurat memungkinkan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin untuk menangguhkan Parlemen saat ia menghadapi perbedaan pendapat yang meningkat di sana.

Dengan begitu, Muhyiddin Yassin dapat memberlakukan undang-undang sementara tanpa persetujuan legislatif.

Baca juga: Pekerja Migran di Malaysia Memenangkan Gugatan Buruh Rp17,2 M Melawan Goodyear

Baca juga: Atasi Pandemi Covid-19, Malaysia Membutuhkan Pemerintahan Baru

Raja akan Pimpin Pertemuan Majelis Raja-raja

Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah
Raja Malaysia Al-Sultan Abdullah Ri'ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah (Bernama)

Audiensi akan berlanjut hingga minggu depan. Akan ada panggung untuk Majelis Raja-Raja Rabu depan yang diketuai oleh raja.

Malaysia memiliki sistem monarki konstitusional yang unik, sembilan penguasa negara bergiliran menjadi raja untuk masa jabatan lima tahun.

Ini akan menjadi konferensi kedua yang dilakukan Sultan Abdullah.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved