Breaking News:

Penanganan Covid

Demi Hadiah Utama Rumah  dan Tanah, Warga Akhirnya Bersedia  Divaksin Covid-19

Beberapa daerah di Filipina melakukan vaksinasi berhadiah rumah dan tanah, sapi, paket modal bagi warga agar bersedia divaksin Covid-19

Adrian Pe via News Abs
Paramedis di Filipina Gunakan APD Warna-Warni bak Teletubies Ceriakan Pasien Corona 

TRIBUNNEWS.COM, MANILA – Vaksinasi Covid-19 di Filipina tidak berjalan semulus di negara-negara tetangganya. Hanya empat persen dari 110 juta warga Filipina yang telah divaksin Covid-19 satu dosis pada 6 Juni lalu. Dan hanya 1,4 persen yang sudah divaksin untuk dosis kedua.

Hasil jajak pendapat lokal oleh Social Weather Stations (SWS) menunjukkan, hanya sepertiga dari 1.200 responden Filipina yang bersedia divaksin Covid-19. Sepertiga lainnya menolak divaksin, dan sepertiga lainnya tidak yakin tentang vaksin.

Survei itu menyebutkan, rendahnya angka itu dipicu oleh kekhawatiran warga akan efek samping vaksin, ragu tentang kemanjuran obat. Penyebab lain adalah informasi yang salah yang beredar di media sosial.

Untuk meningkatkan antusiasme warga agar bersedia divaksin, anggota Kongres Villar menyumbangkan hadiah rumah dan tanah di Las Pinas. Rumah dan tanah senilai satu juta peso (sekitar Rp 280 juta) itu sebagai hadiah utama (Grand prize) bagi warga yang bersedia mendaftar untuk divaksin dalam program vaksinasi berhadiah.

“Selain untuk meningkatkan pendaftaran vaksinasi, undian itu dirancang untuk menyebarkan kesadaran akan manfaat vaksin Covid-19 dari pemerintah nasional,” ujar Villar.

Baca juga: Filipina Setujui Vaksin Pfizer untuk Digunakan Pada Anak Berusia 12-15 Tahun

Undian itu akan dimulai pada Juli mendatang.

Setiap bulan, 10 penduduk yang diimunisasi akan memenangkan paketmodal senilai 100 dolar AS. Uang itu bisa digunakan untuk membuka warung keluarga atau bisnis kecil lainnya.

Pada bulan Desember 2021, warga yang divaksin akan diikutkan dalam perebuatan hadiah utama rumah dan tanah.

Program vaksinasi berhadiah ini cukup ampuh untuk Las Pinas.

Pemerintah setempat mengumumkan undiannya pada 28 Mei lalu. “Ada peningkatan pesat dalam pendaftaran dan animo masyarakat akan vaksinasi,” ujar Villar.

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved