Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

Israel Kirim Serangan Udara Balasan setelah Balon Pembakar dari Palestina Sebabkan 20 Kebakaran

Militer Israel telah menembakan serangan udara ke Gaza, Rabu (16/6/2021) sebagai tanggapan atas peluncuran balon pembakar Selasa (15/6/2021).

MAHMUD HAMS / AFP
Ledakan menerangi langit malam di atas gedung-gedung di Kota Gaza saat pasukan Israel menembaki daerah kantong Palestina, pada awal 16 Juni 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Militer Israel mengonfirmasi telah menembakan serangan udara ke Gaza, Rabu (16/6/2021) sebagai tanggapan atas peluncuran balon pembakar pada Selasa (15/6/2021).

Melansir itv.com, balon pembakar yang dikirim Palestina ke Israel menyebabkan sedikitnya 20 kebakaran di ladang wilayah Israel selatan.

Serangan dari Palestina datang setelah ratusan ultra-nasionalis Israel turun ke jalan dan berbaris di Yerusalem timur.

Pawai tersebut menandai acara tahunan untuk merayakan penaklukan Israel atas Yerusalem timur pada 1967 lalu, namun acara dianggap sebagai provokasi.

Baca juga: Israel Lancarkan Serangan Udara ke Gaza setelah Palestina Kirim Balon Pembakar

Baca juga: BREAKING NEWS: Militer Israel Konfirmasi Serangan Udara ke Gaza

Ledakan menerangi langit malam di atas gedung-gedung di Kota Gaza saat pasukan Israel
menembaki daerah kantong Palestina, pada awal 16 Juni 2021.
Ledakan menerangi langit malam di atas gedung-gedung di Kota Gaza saat pasukan Israel menembaki daerah kantong Palestina, pada awal 16 Juni 2021. (MAHMUD HAMS / AFP)

Sementara, Hamas mengimbau warga Palestina untuk menentang kegiatan yang dianggap dapat memicu kembali perang 11 hari yang baru saja padam.

Alunan musik menggelegar, ratusan kaum nasionalis Yahudi berkumpul dan bergerak menuju Gerbang Damaskus.

Para pemuda mendominasi kerumunan tersebut. Banyak di antara mereka memegang bendera Israel biru-putih, menari serta menyanyikan lagu-lagu religi.

Dalam lirik lagu lain yang dinyanyikan terdengar "semoga desamu terbakar".

Baca juga: Profil Yair Lapid, Pemimpin Oposisi yang Menantang Benjamin Netanyahu dalam Pemilu Israel

Pemimpin oposisi sentris Israel Yair Lapid menyampaikan pernyataan kepada pers di Knesset (parlemen Israel) di Yerusalem pada 31 Mei 2021. Lapid mengatakan
Pemimpin oposisi sentris Israel Yair Lapid menyampaikan pernyataan kepada pers di Knesset (parlemen Israel) di Yerusalem pada 31 Mei 2021. Lapid mengatakan "banyak rintangan" masih ada sebelum koalisi yang beragam untuk menggulingkan Perdana Menteri sayap kanan yang sudah lama menjabat, Benjamin Netanyahu dapat disepakati. (DEBBIE HILL / POOL / AFP)

Menteri Luar Negeri Israel yang baru, Yair Lapid mengecam aksi rasis tersebut dengan mengatakan "aib bagi rakyat Israel".

"Fakta bahwa ada kaum radikal yang berbendera Israel mewakili kebencian dan rasisme adalah keji dan tak termaafkan," kata Yair Lapid.

Halaman
1234
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved