Breaking News:

Virus Corona

WHO Sebut Covid-19 Varian Delta Bermutasi di 80 Negara, Perhatikan Gejalanya

Varian Delta dari Covid-19 kini bermutasi dan menyebar di lebih dari 80 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Oli SCARFF / AFP
Seorang pejalan kaki berjalan melewati papan informasi elektronik yang menampilkan informasi Covid-19 terkait dengan 'variant of concern' di area tersebut, di Blackburn, barat laut Inggris pada 16 Juni 2021. Varian Delta dari Covid-19 kini bermutasi dan menyebar di lebih dari 80 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) 

TRIBUNNEWS.COM - Varian Delta dari Covid-19 kini bermutasi dan menyebar di lebih dari 80 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Rabu (16/6/2021), Newsmax melaporkan.

Masuk dalam daftar Variant of Concern pada akhir Mei, varian Delta diyakini pertama kali ditemukan di India.

Menurut WHO, "Variant of Concern" berarti bahwa jenis tersebut dapat meningkatkan penularan atau meningkatkan keparahan serta menurunkan efektivitas tindakan kesehatan dan sosial masyarakat, diagnostik yang tersedia, dan terapi.

Strain Delta hanyalah salah satu dari 11 mutasi yang diidentifikasi oleh WHO, tujuh di antaranya saat ini tidak dianggap berbahaya.

Baca juga: Kemenkes Sebut Varian Delta India Miliki Tingkat Penularan 60 Persen Lebih Cepat dari Varian Inggris

Baca juga: Sakit Kepala dan Pilek, Gejala Covid-19 yang Berkaitan dengan Varian Delta atau Varian India

Covid-19 Variant of Concern
Covid-19 Variant of Concern (WHO)

Penelitian telah menunjukkan, varian ini bahkan lebih menular daripada varian lainnya.

Pejabat WHO mengatakan, beberapa laporan telah menemukan bahwa varian itu juga menyebabkan gejala yang lebih parah, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengonfirmasi kesimpulan tersebut.

WHO juga melacak laporan terbaru dari varian "delta plus".

"Menurut saya, ini berarti ada mutasi tambahan yang telah diidentifikasi," kata Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID-19 WHO, menurut CNBC.

"Di beberapa varian delta kami telah melihat satu mutasi lebih sedikit atau satu penghapusan alih-alih tambahan, jadi kami melihat semuanya."

Terlepas dari variasinya, WHO percaya bahwa vaksin saat ini dapat memberikan "setidaknya beberapa perlindungan" terhadap varian karena mereka "menimbulkan respons imun yang luas yang melibatkan berbagai antibodi dan sel."

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved