Breaking News:

Postingan Ilegal Film Cepat di Jepang Sebabkan Kerugian 95 Miliar Yen

Ada kecurigaan melanggar undang-undang hak cipta, tetapi postingan di YouTube menjadi lebih menonjol sekitar musim semi tahun lalu.

Foto NHK
Kenro Goto, CEO CODA (Content Overseas Distribution Association atau asosiasi distribusi Content ke luar negeri). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Content Overseas Distribution Association (CODA) atau asosiasi distribusi Content ke luar negeri mengungkap kerugian akibat postingan film cepat ilegal di Jepang sekitar 95 miliar yen.

CODA memiliki rasa krisis yang kuat tentang masalah film cepat ilegal karena yang menghantam seluruh industri film, termasuk perusahaan produksi dan bioskop, berada dalam masalah karena pengaruh virus corona.

"Orang yang menonton film cepat mungkin tidak melihat cerita utama, dan kerusakan citra film jadi sangat besar. Dalam situasi yang sulit bagi perusahaan film dan perusahaan hiburan, ada keuntungan besar dari pendapatan iklan film cepat."

"Tidak dapat dimaafkan bahwa itu telah terjadi. Sebelum kerusakan dari kejahatan seperti itu menjadi besar, saya ingin berkonsultasi dengan polisi berdasarkan bukti yang diungkapkan dan mencoba menghilangkannya dengan mendeteksi dan menghubungkannya dengan para pelaku ilegal," papar Kenro Goto, CEO CODA.

Jumlah posting video ilegal yang disebut "film cepat" yang mengungkapkan kisah film dalam waktu sekitar 10 menit tanpa izin telah meningkat pesat di YouTube, dan perusahaan film memiliki hak cipta dan organisasi lain telah mulai menyelidiki.

Kerusakan lebih dari 95 miliar yen telah dikonfirmasi pada tahun lalu, dan organisasi tersebut melanjutkan identifikasi poster dan mengambil tindakan hukum.

Film berdurasi 10 menit yang menggunakan gambar film dan gambar diam tanpa izin serta menambahkan sendiri subtitle dan narasi untuk mengungkap cerita disebut "film cepat" karena isinya dapat dipahami dalam waktu singkat.

Ada kecurigaan melanggar undang-undang hak cipta, tetapi postingan di YouTube menjadi lebih menonjol sekitar musim semi tahun lalu.

Baca juga: Gubernur Tokyo Batalkan Semua Public Viewing untuk Olimpiade Jepang

Dan CODA yang dibuat oleh perusahaan film dan animasi Jepang, telah mulai menyelidiki situasi sebenarnya.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved