Breaking News:

Pro Kontra Presiden Iran Ibrahim Raisi

Presiden Terpilih Iran Ebrahim Raisi Tanggapi Tuduhan Terlibat Eksekusi Massal, Bangga Bela HAM

Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi menanggapi tuduhan bahwa ia berperan dalam eksekusi massal saat ia sebagai Wakil Jaksa Teheran 1988

MORTEZA FAKHRI NEZHAD / YJC NEWS AGENCY / AFP
Foto selebaran ini dibagikan oleh Klub Jurnalis Muda Iran (YJC) menunjukkan kandidat presiden Iran Ebrahim Raisi, selama debat ketiga yang disiarkan televisi menjelang pemilihan 18 Juni, di studio televisi Negara Iran di Teheran pada 12 Juni 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, TEHERAN - Presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi untuk pertama kalinya membahas hubungannya dengan eksekusi massal tahanan politik pada tahun 1988 ketika ia menjadi wakil jaksa Teheran.

Kelompok hak asasi menyatakan bahwa, tak lama setelah perang delapan tahun Iran-Irak berakhir, Raisi adalah salah satu anggota dari apa yang disebut "komisi kematian" yang memerintahkan penghilangan dan eksekusi ribuan tahanan.

Menanggapi pertanyaan Asssed Baig dari Al Jazeera tentang eksekusi, Raisi tidak secara langsung mengkonfirmasi atau menyangkal tuduhan tersebut.

“Semua yang saya lakukan selama menjabat adalah untuk membela hak asasi manusia,” kata cendekiawan Muslim garis keras ini, pada konferensi pers Senin (21/6/2021).

Dia menambahkan bahwa dia telah berurusan dengan mereka yang mengganggu hak-hak orang dan terlibat dalam gerakan Daeshi dan anti-keamanan,  mengacu pada kelompok bersenjata ISIL (ISIS).

Baca juga: Ebrahim Raisi Terpilih jadi Presiden Iran, Ini Respons Para Pemimpin Dunia

“Jika seorang ahli hukum, hakim atau jaksa telah membela hak-hak orang dan keamanan masyarakat, dia harus dipuji dan didorong untuk menjaga keamanan orang dari serangan dan ancaman,” kata Raisi, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Apalagi, katanya, sebagai jaksa dan dalam kapasitas lain, dia “bangga” selalu membela hak asasi manusia, dan berjanji akan terus melakukannya sebagai presiden.

Amnesty International awal pekan ini memperbarui seruannya agar Raisi diadili karena "kejahatan kemanusiaan".

Raisi adalah presiden Iran pertama yang bakal tersandung oleh sanksi Amerika Serikat setelah AS pada 2019 menunjuknya  berperan dalam eksekusi, yang menindas protes publik, dan karena memerintahkan hukuman gantung bagi sejumlah orang di bawah umur pada saat mereka melakukan kejahatan.

Raisi juga mengatakan bahwa dia dan Iran sekarang dapat menyebut pelanggaran hak asasi manusia oleh negara lain – bukan sebaliknya – dan menyerukan mereka yang mendirikan kelompok teroris untuk diadili.

Baca juga: Presiden Terpilih Iran Tegaskan Tidak akan Bersedia Bertemu dengan Joe Biden

Halaman
1234
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved