Breaking News:

Konflik di Afghanistan

10 Warga Afghanistan Tiba di Jepang Kemungkinan Ajukan Visa Suaka

Sebanyak 10 staf Afghanistan dari Japan International Cooperation Agency (JICA) yang meninggalkan Afghanistan melalui darat dan keluarga mereka tiba

Richard Susilo
Pesawat Qatar yang membawa 6 warga Afghanistan staf JICA kemarin sore sekitar jam 18:00 waktu Jepang tiba di bandara Narita Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -   Sebanyak 10 staf Afghanistan dari Japan International Cooperation Agency (JICA) yang meninggalkan Afghanistan melalui darat dan keluarga mereka tiba di Bandara Narita dari tanggal 12 September hingga 13 September kemarin sekitar jam 18:00 waktu Jepang.

Namun, 10 orang hanyalah puncak gunung es, dan setidaknya 500 orang yang ingin mengungsi masih tertinggal di Afghanistan, dan kemungkinan akan lebih banyak lagi. 

Pada malam tanggal 12, total empat staf Afghanistan yang bekerja di JICA dan keluarga mereka tiba di Bandara Narita dan dilindungi oleh pemerintah Jepang.

Konon keempat orang tersebut meninggalkan Afganistan menuju negara tetangga Pakistan sambil mengambil resiko melalui jalur darat sebelum operasi evakuasi oleh pesawat Pasukan Bela Diri (SDF)  dilakukan akhir bulan lalu, dan akhirnya sampai di Jepang meminta perlindungan dari pemerintah Jepang.

"Keluarga tersebut tinggal di Jepang untuk waktu yang singkat. Mulai sekarang, mereka akan meninggalkan negara itu atau mengajukan status pengungsian (visa suaka)," ungkap Masanori Maeno pejabat kemlu Jepang di NTV baru-baru ini.

Baca juga: Proses Evakuasi WNI dari Afghanistan Rumit, Taliban Kawal dari KBRI Hingga Bandara Kabul

Keempat anggota keluarga diberikan status tempat tinggal untuk tinggal jangka pendek, dan akan tinggal di fasilitas terkait di Jepang  untuk sementara waktu.

Setelah itu, akan dipastikan niatnya apakah akan berangkat ke negara ketiga selain Afghanistan atau mengajukan status pengungsi di Jepang.

Menurut Kementerian Luar Negeri, biaya pesawat untuk keempat anggota keluarga tersebut ditanggung oleh kantor JICA.

Juga, pada malam tanggal 13, enam staf JICA lainnya yang juga melarikan diri ke Pakistan melalui darat tiba di Jepang.

Halaman
12
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved