Breaking News:

Virus Corona

Sebut Masker Bisa Memicu Keracunan Karbon Monoksida, Dokter di Oregon Kehilangan Lisensinya

Dokter asal Oregon, AS kehilangan lisensinya setelah menolak memakai masker dan bahkan menyebut masker dapat memicu keracunan karbon monoksida

Gambar oleh leo2014 dari Pixabay
Ilustrasi masker. Dokter asal Oregon, AS kehilangan lisensinya setelah menolak memakai masker dan bahkan menyebut masker dapat memicu keracunan karbon monoksida 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang dokter asal Oregon, AS melakukan berbagai pelanggaran kedokteran seperti menyebut pemakaian masker dapat memicu keracunan karbon monoksida.

Akibat tindakannya tersebut, kini lisensi medisnya telah dicabut.

Seperti dilansir Insider, per 2 September 2021, Steven Arthur LaTulippe tidak lagi diizinkan praktik, menurut laporan dari Oregon Medical Board.

LaTulippe juga dikenai denda $10.000 (sekitar Rp142 juta).

Investigasi yang dilakukan oleh Dewan Medis Oregon menemukan bahwa LaTulippe terlibat dalam "8 kasus perilaku tidak profesional atau tidak terhormat, 22 kasus kelalaian dalam praktik kedokteran, dan 5 kasus kelalaian besar dalam praktik kedokteran."

Baca juga: dr Reisa Ajak Masyarakat Pakai Masker Ganda dan Skrining Pribadi Sebelum Bepergian

Baca juga: Menag Yaqut Minta Pemakaian Masker di Acara Keagamaan Lebih Digencarkan

Ilustrasi masker - dokter memegang masker
Ilustrasi masker - dokter memegang masker (Freepik)

Praktik dokter keluarga LaTulippe, South View Medical Arts, tidak menanyakan pasien apakah mereka melakukan kontak dekat dengan seseorang yang menunjukkan gejala Covid-19 atau dinyatakan positif Covid-19, menurut laporan.

LaTulippe juga meminta resepsionisnya untuk melakukan screening dengan melihat ekspresi wajah pasien, bukan dengan mengajukan pertanyaan screening umum.

"Dia (LaTulippe) telah melatih resepsionisnya untuk melihat pasien, hanya melihat mereka dan memperhatikan apakah mereka terlihat sakit."

Halaman
123
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved