Breaking News:

Korea Utara Buka Komunikasi dengan Korea Selatan setelah Sempat Berseteru

Korea Utara memulihkan jalur komunikasi dengan Korea Selatan mulai Senin ini, menurut media pemerintah Korut.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Miftah
AFP/Korea Summit Press Pool
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri), dan Presiden Korea Selatan Moon Jae In ketika melintasi garis pembatas militer dan kemudian menuju ke Rumah Perdamaian, lokasi Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Antar-Korea di Panmunjom, Jumat (27/4/2018) 

TRIBUNNEWS.COM - Korea Utara memulihkan jalur komunikasi dengan Korea Selatan mulai Senin ini, menurut media pemerintah Korut.

Dilansir CNN, langkah pemulihan komunikasi antar Korea ini merupakan janji Pemimpin Tertinggi Kim Jong Un yang disampaikan saat pidato di parlemen negara. 

"Korea Utara tidak punya alasan untuk memprovokasi atau menyakiti Korea Selatan," kata Kim.

Sementara itu menurut laporan BBC, Pyongyang juga menyatakan bahwa pemulihan hubungan dengan Seoul tergantung pada sikap "otoritas Korsel".

Belakangan ini Korea Utara kerap melakukan uji coba senjata militer.

Baca juga: Korea Selatan: Wacana larangan konsumsi daging anjing masuk dalam topik Pilpres, bagaimana dengan di Indonesia?

Baca juga: Korea Utara Menembakkan Rudal Anti-pesawat Terbaru, Diklaim Punya Kinerja Tempur Luar Biasa

Gambar ini diambil pada 9 September 2021 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) mengambil bagian dalam parade 'pasukan paramiliter dan keamanan publik' untuk merayakan ulang tahun ke-73 berdirinya Korea Utara di Lapangan Kim Il Sung di Pyongyang.
Gambar ini diambil pada 9 September 2021 dan dirilis dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi Korea Utara menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) mengambil bagian dalam parade 'pasukan paramiliter dan keamanan publik' untuk merayakan ulang tahun ke-73 berdirinya Korea Utara di Lapangan Kim Il Sung di Pyongyang. (STR / KCNA VIA KNS / AFP)

Selama kurang dari satu bulan ini, rezim Kim Jong Un telah menembakkan empat rudal.

Pada Senin pagi ini, Kementerian Unifikasi Korea Selatan mengatakan para pejabat dari kedua Korea melakukan panggilan telepon pertama mereka sejak Agustus.

"Dengan pemulihan jalur komunikasi Selatan-Utara, pemerintah mengevaluasi bahwa landasan untuk memulihkan hubungan antar-Korea telah disediakan," kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Jalur komunikasi, koneksi antara kantor kepresidenan, militer, dan agen mata-mata kedua Korea ini sebelumnya telah lama bermasalah.

Pada Selasa (16/6/2020) lalu, sebagaimana dilaporkan Al Jazeera, Korea Utara meledakkan kantor penghubung antar-Korea di Kaesong.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved