Breaking News:

Ahli Bedah AS Berhasil Menguji Transplantasi Ginjal Babi ke Manusia

Ginjal babi untuk pertama kalinya berhasil ditransplantasikan ke manusia tanpa memicu penolakan langsung oleh sistem kekebalan penerima.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Miftah
Pixabay/Marionburn
Ilustrasi operasi bedah. Dokter Temukan Tumor Seberat 25 Kg di Tubuh Wanita 59 Tahun, Awalnya Mengeluh Sesak Napas 

TRIBUNNEWS.COM - Ginjal babi untuk pertama kalinya berhasil ditransplantasikan ke manusia tanpa memicu penolakan langsung oleh sistem kekebalan penerima.

Dilansir CNA, ini merupakan kemajuan di dunia kesehatan yang berpotensi meringankan kebutuhan akan organ manusia untuk transplantasi. 

Transplantasi organ babi ke manusia dilakukan di NYU Langone Health di New York City.

Dalam praktiknya, pengujian ini menggunakan babi yang gennya sudah diubah sehingga jaringannya tidak mengandung molekul yang dapat memicu penolakan.

Baca juga: Akui Kurang Percaya Diri, Kevin Aprilio Lakukan Transplantasi Rambut di Turki

Baca juga: Merawat Luka Pasien Diabetes untuk Mencegah Amputasi

Ilustrasi operasi
Ilustrasi operasi (Freepik)

Sementara itu, penerima transplantasi ini adalah pasien yang menderita mati otak dengan tanda-tanda disfungsi ginjal.

Menurut laporan CNA, para peneliti mengatakan kepada Reuters bahwa keluarga pasien sudah menyetujui percobaan ini sebelum dilakukan tindakan.

Selama tiga hari, ginjal baru melekat pada pembuluh darah pasien wanita tersebut dan dibiarkan di luar tubuhnya untuk memudahkan akses peneliti.

Ahli bedah transplantasi, Dr Robert Montgomery yang juga memimpin penelitian ini mengatakan, hasil tes fungsi ginjal yang ditransplantasikan "tanpak cukup normal".

Montgomery juga menjelaskan, ginjal dari babi ini memproduksi "jumlah urin yang diharapkan" dari transplantasi ginjal manusia dan tidak ada bukti penolakan awal yang kuat ketika ginjal babi yang tidak dimodifikasi ditransplantasikan ke primata non-manusia.

Tingkat kreatinin abnormal penerima, indikator fungsi ginjal yang buruk, kembali normal setelah transplantasi, kata Montgomery.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved