Breaking News:

Presiden Biden: AS Akan Balas Setiap Aksi Iran

Iran diduga mendanai, memfasilitasi, dan mendorong serangan pesawat tak berawak baru-baru ini ke Pangkalan at-Tanf Suriah.

AFP
Dalam gambar yang dirilis oleh Gedung Putih ini, Presiden AS Joe Biden berbicara di telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada 22 September 2021, di Kantor Oval Gedung Putih di Washington, DC. Biden dan Macron berbicara untuk pertama kalinya sejak perselisihan meletus atas penjualan kapal selam ke Australia. 

TRIBUNNEWS.COM, ROMA - Presiden AS Joe Biden mengatakan Washington akan membalas setiap tindakan yang mungkin dilakukan Iran melawan kepentingan AS.

Biden menyampaikan ancaman itu di Roma, Italia, Senin (1/11/2021) seusai KTT G20. Pekan lalu, dikabarkan drone Iran menyerang pangkalan militer At Tanf di Suriah.

Pangkalan ini digunakan pasukan AS yang masih bercokol di wilayah perbatasan Irak-Suriah. Sebagian wilayah itu juga dikontrol pasukan Kurdistan.   

“Terkait bagaimana kami menanggapi tindakan mereka terhadap kepentingan AS apakah ada serangan pesawat tak berawak atau apa pun, kami akan terus merespons,” kata Biden.

Meski disebut dilakukan Iran, tidak ada pernyataan resmi atau pengakuan serangan udara ke Pangkalan A Tanf itu benar-benar dilakukan militer Iran.

Baca juga: Jenderal Iran Tuduh AS dan Israel Sabot Jaringan Pompa Bensin Negara Itu

Baca juga: Serangan Siber Besar-besaran, Semua SPBU di Iran Lumpuh dan Kartu Subsidi Tak Berlaku

Media AS mengutip sumber anonim kalangan militer, Iran diduga mendanai, memfasilitasi, dan mendorong serangan pesawat tak berawak baru-baru ini kei Pangkalan at-Tanf.

Pemerintah Suriah berulang kali mengutuk kehadiran militer AS yang tidak sah di negara tersebut. Suriah hanya secara resmi meminta bantuan Rusia mengatasi pemberontakan di wilayah mereka.

Pada akhir Juni, Biden mengizinkan "serangan udara presisi defensif" di sepanjang perbatasan Irak-Suriah.

Serangan itu menghantam fasilitas yang diduga digunakan militan yang didukung Iran. Serangan itu diklaim sebagai pembalasan atas serangan sebelumnya yang menargetkan fasilitas dan personel AS di Irak.

Lebih lanjut, Biden mengatakan kembalinya kesepakatan nuklir akan tergantung pada tindakan Iran, serta tekanan dari sekutu AS.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved