Breaking News:

Pasukan Saudi Cegat dan Hancurkan Drone Bunuh Diri Houthi Yaman

Drone yang bunuh diri itu kemungkinan ditembak jatuh jet tempur Angkatan Udara Kerajaan Saudi dengan rudal udara ke udara.

Mohammed HUWAIS / AFP
Pendukung militan Houthi Yaman mengangkat plakat selama protes terhadap blokade yang diberlakukan di negara mereka oleh koalisi Saudi, di ibu kota Sanaa, pada 26 Februari 2021. Militan Huthi yang didukung Iran di Yaman mengklaim pada 28 Februari, percobaan serangan yang menargetkan ibu kota Arab Saudi Riyadh dan wilayah lain dalam semalam, mengancam lebih banyak serangan. Mereka telah mengintensifkan operasi melawan kerajaan di tengah meningkatnya bentrokan berdarah untuk merebut benteng terakhir Marib di utara yang didukung pemerintah Yaman. 

TRIBUNNEWS.COM, NAJRAN - Koalisi pimpinan Saudi Arabia mengumumkan mereka telah mencegat drone bunuh diri yang berusaha menyerang Bandara Domestik Najran di Arab Saudi selatan.

Dalam sebuah pernyataan yang dibagikan oleh Saudi Press Agency, dikutip Southfront.org Mingu (21/11/2021), koalisi mengatakan puing-puing pesawat nirawak yang dihancurkan jatuh di atas distrik perumahan al-Arisa di kota terdekat Najran.

Saudi menuduh drone itu diterbangkan kelompok Houthi Yaman. Di media sosial, para aktivis Saudi berbagi rekaman video pencegatan itu.

Drone yang bunuh diri itu kemungkinan ditembak jatuh jet tempur Angkatan Udara Kerajaan Saudi dengan rudal udara ke udara.

Baca juga: AS Jual Rudal US$ 650 Juta ke Arab Saudi, Upaya Mencegat Serangan Udara Houthi

Baca juga: Dua Rudal Pasukan Houthi Hantam Target di Provinsi Marib Yaman

Baca juga: PBB Jatuhkan Sanksi kepada 3 Militan Houthi atas Serangan Marib dan Arab Saudi

Koalisi yang dipimpin Saudi mengklaim pesawat tak berawak itu diluncurkan kelompok Houthi (Ansar Allah) dari Bandara Internasional Sanaa. Kelompok Yaman belum mengklaim bertanggung jawab.

“Pelanggaran Houthi merusak kebijakan pengekangan dan upaya untuk solusi politik … Opsi pencegahan ada di meja,” demikian bunyi pernyataan koalisi.

Sehari sebelumnya, Houthi melakukan serangan besar-besaran dengan 14 drone bunuh diri ke sasaran di Arab Saudi barat, tengah dan selatan. Serangan itu diberi nama sandi Operation Deterrent Balance 8.

Kelompok Houthi yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman memperingatkan koalisi pimpinan Saudi awal pekan ini serangan udara yang intens di Yaman akan memiliki "konsekuensi serius".

Pada 20 November, pasukan yang didukung Saudi memulai operasi militer untuk mengusir kelompok Houthi (Ansar Allah) dari Provinsi Shabwah, Yaman tengah.

Houthi memasuki bagian barat provinsi sekitar dua bulan lalu saat melakukan fase pertama Operasi Musim Semi Kemenangan.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved