13 Tahun Sebagai Gubernur Tokyo Jepang, Nasionalis Shintaro Ishihara Meninggal Dunia Karena Sakit

Mantan Gubernur Tokyo Shintaro Ishihara meninggal hari ini, Selasa (1/2/2022) dalam usia 89 tahun karena  sakit  infark serebral dan kanker pankreas.

Foto Fuji
Mantan Gubernur Tokyo Shintaro Ishihara yang meninggal hari ini (1/2/2022) dalam usia 89 tahun 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Mantan Gubernur Tokyo Shintaro Ishihara meninggal hari ini, Selasa (1/2/2022) dalam usia 89 tahun karena  sakit  infark serebral dan kanker pankreas.

Shintaro Ishihara, seorang penulis dan mantan gubernur Tokyo,  lahir di Kobe pada tahun 1932.

Saat kuliah di Universitas Hitotsubashi, ia memenangkan Hadiah Akutagawa untuk novelnya "Season of the Sun," yang menggambarkan orang-orang muda yang menjalani kehidupan yang menyenangkan di pantai di musim panas.

 Ketika novel tersebut dibuat menjadi film, ia membuat debut adiknya Yujiro Ishihara sebagai aktor dan menciptakan peluang untuk lahirnya seorang bintang besar.

Setelah itu, ia menulis banyak novel sebagai penulis dan berteman dekat dengan Yukio Mishima, dan "adiknya", yang bertema Yujiro, menjadi satu juta penjual.

Sebagai politikus, ia terpilih sebagai anggota House of Councilors untuk pertama kalinya pada tahun 1968.

Pada tahun 1972, ia menjadi anggota DPR. Ia menjabat sebagai Sekretaris Badan Lingkungan Hidup di Kabinet Fukuda dan Menteri Transportasi di Kabinet Takeshita, dan mengundurkan diri sebagai anggota Diet pada 1995.

Setelah itu, pada 1999, ia mencalonkan diri dalam pemilihan Gubernur Tokyo berhasil  mengumpulkan 1,66 juta suara dan terpilih, dan pernyataan "Mari kita bertemu di Pemerintah Metropolitan Tokyo" pada konferensi pers menarik banyak perhatian.

 Selama masa jabatannya sebagai Gubernur Tokyo untuk masa jabatan keempat dan 13 tahun, ia berfokus pada langkah-langkah lingkungan seperti kesehatan keuangan dan peraturan gas buang di Tokyo, dan juga mengangkat Tokyo Marathon menjadi acara internasional.

Di sisi lain, pembentukan konstitusi sukarela, teori persenjataan nuklir, dan komentar kritis terhadap China menyebabkan riak, dan Pemerintah Metropolitan Tokyo mengumumkan rencana pembelian untuk Kepulauan Senkaku saat ia menjabat sebagai gubernur Tokyo. Hasilnya adalah untuk mendorong nasionalisasi berikutnya.

Pada tahun 2012,  Ishihara mengundurkan diri dari gubernur Tokyo dan kembali ke Diet, tetapi dia pensiun dalam waktu sekitar dua tahun dan terus bekerja sebagai penulis.

Putra tertua, Nobuteru Ishihara, adalah mantan anggota Dewan Perwakilan Rakyat, putra ketiga, Hirotaka, adalah anggota Dewan Perwakilan Rakyat saat ini, dan putra kedua, Yoshizumi, aktif sebagai aktor dan bakat.

Pembicaraan politik Jepang menarik dilakukan kelompok pecinta Jepang. Dapat bergabung dengan mengirimkan email ke: info@tribun.in

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved