Breaking News:

Virus Corona

Mulai Besok 1 Maret 2022 Pelajar dan Pemagang Asing Diperbolehkan Masuk Jepang

Pemerintah Jepang memperbolehkan para pelajar dan pemagang asing untuk masuk Jepang mulai besok, Selasa (1/3/2022).

Editor: Dewi Agustina
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Kepadatan penduduk yang hendak pulang mudik ke kampung halamannya menggunakan pesawat di Bandara Haneda Tokyo, Rabu (29/12/2021). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Pemerintah Jepang memperbolehkan para pelajar dan pemagang asing untuk masuk Jepang mulai besok, Selasa (1/3/2022).

"Pada tanggal 25 Februari, kami mulai menerima aplikasi yang diperlukan untuk masuk, dan penanggung jawab segera merespons, tetapi akses ke situs web terkonsentrasi dan untuk sementara kami tidak dapat mendaftarkan data seperti informasi pribadi," ungkap sumber Tribunnews.com di Kantor Imigrasi Jepang, Senin (28/2/2022).

Di lain pihak menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, jika organisasi penerima menyetujui janji seperti memasukkan informasi paspor imigran, alamat fasilitas yang menunggu setelah memasuki Jepang, pemerintah meminta imigran secara menyeluruh menerapkan langkah-langkah pengendalian infeksi, dan sebuah "tanda terima sertifikat" akan dikeluarkan.

"Anda akan diminta untuk menyerahkan dokumen yang diperlukan kepada misi diplomatik di luar negeri (kedubes) untuk bisa menerima visa," tambahnya.

Baca juga: PM Jepang Setuju Memutuskan Sistem Swift Transfer Perbankan ke Rusia

Mulai 1 Maret 2022, pemerintah Jepang meningkatkan jumlah maksimum orang asing yang masuk ke negara itu dari saat ini 3.500 menjadi 5.000 orang per hari, dengan perhitungan campur termasuk warga Jepang.

Agar orang asing dapat memperoleh visa untuk masuk, organisasi tuan rumah seperti universitas atau perusahaan harus mendaftar secara online terlebih dahulu.

Dari jumlah tersebut, dari sebuah sekolah bahasa Jepang yang ada di Arakawa-ku, Tokyo, 731 siswa internasional dari satu sekolah itu tidak dapat memasuki negara Jepang, dan dibutuhkan sekitar dua tahun untuk siswa jangka panjang.

Siswa internasional terpaksa menghadiri kelas online dari luar negeri, dan beberapa siswa mengambil kelas pada tengah malam karena perbedaan waktu.

"Saya ingin masuk Jepang secepatnya karena saya merasa lebih termotivasi ketika saya tinggal di rumah sendirian di Jepang nantinya," ungkap seorang mahasiswa Tionghoa berusia 23 tahun yang telah menunggu masuk selama setengah tahun.

Baca juga: Ribuan Pendukung Ukraina Berkumpul di Shibuya Tokyo Jepang, Minta Putin Segera Hentikan Perang

Managing Director sekolah tersebut, Arai Nagashi--yang bertanggung jawab atas prosedur imigrasi untuk siswa internasional di sekolah bahasa Jepang--mengatakan untuk belajar bahasa, tidak hanya untuk belajar bahasa, tetapi juga untuk mengalami budaya dan berinteraksi dengan orang-orang sekitarnya.

"Saya ingin untuk menyambut para siswa tersebut," paparnya.

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui aplikasi zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang.

Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved