Konflik Rusia Vs Ukraina

Konflik Rusia Vs Ukraina: Lebih dari 500 Anak Ukraina Menunggu Keputusan Visa ke Inggris

Lebih dari 500 anak Ukraina terjebak dan tengah menunggu ketidakpastian visa masuk Inggris, setelah mendaftar skema Homes for Ukraine.

AFP/ATTILA KISBENEDEK
Pengungsi Ukraina duduk di pinggir jalan saat mereka tiba di pusat pengungsi sementara di sebuah sekolah dasar lokal di Tiszabecs, Hongaria timur pada 28 Februari 2022. - Dengan semangkuk gulai, tawaran penginapan gratis dan tumpangan ke Budapest, atau hanya pelukan dan kata-kata baik, Hongaria bergegas ke perbatasan Ukraina untuk membantu pengungsi yang melarikan diri dari invasi Rusia. (Photo by Attila KISBENEDEK / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Lebih dari 500 anak Ukraina terjebak dan menunggu ketidakpastian visa masuk ke Inggris, setelah mendaftar skema Homes for Ukraine.

Ratusan anak tersebut merupakan korban perang yang melarikan diri dari Kyiv ke Eropa, menurut sumber yang bekerja sama dengan Kantor Dalam Negeri.

Dilansir The Guardian, sebagian besar mereka adalah remaja yang memiliki keyakinan memenuhi syarat dan dengan alasan memiliki keluarga yang menampung mereka di Inggris.

Tetapi, banyak remaja yang belum mendengar kabar apapun dari Home Office.

Baca juga: Kepala Jaksa Ukraina Prediksi akan Ada 100.000 Lebih Kasus Kejahatan Perang yang Dilakukan Rusia

Baca juga: Ratusan Warga Lithuania Galang Dana Untuk Bantu Militer Ukraina Beli Drone Canggih

Pengungsi Ukraina duduk di pinggir jalan saat mereka tiba di pusat pengungsi sementara di sebuah sekolah dasar lokal di Tiszabecs, Hongaria timur pada 28 Februari 2022. - Dengan semangkuk gulai, tawaran penginapan gratis dan tumpangan ke Budapest, atau hanya pelukan dan kata-kata baik, Hongaria bergegas ke perbatasan Ukraina untuk membantu pengungsi yang melarikan diri dari invasi Rusia.
 (Photo by Attila KISBENEDEK / AFP)
Pengungsi Ukraina duduk di pinggir jalan saat mereka tiba di pusat pengungsi sementara di sebuah sekolah dasar lokal di Tiszabecs, Hongaria timur pada 28 Februari 2022. - Dengan semangkuk gulai, tawaran penginapan gratis dan tumpangan ke Budapest, atau hanya pelukan dan kata-kata baik, Hongaria bergegas ke perbatasan Ukraina untuk membantu pengungsi yang melarikan diri dari invasi Rusia. (Photo by Attila KISBENEDEK / AFP) (AFP/ATTILA KISBENEDEK)

Ada yang menunggu selama dua bulan atau lebih tanpa jawaban karena keragu-raguan tentang bagaimana menangani kasus mereka.

Beberapa anak sendirian di Eropa setelah meninggalkan rumah, berpikir bahwa mereka akan segera bergabung dengan keluarga di Inggris yang siap menyambut mereka.

Lainnya dengan saudara kandung yang sudah dewasa atau teman keluarga yang telah dijadikan wali sah tetapi masih belum memiliki izin untuk masuk Inggris.

Sekitar 25 anak tanpa pendamping diizinkan masuk ke Inggris selama dua minggu pertama skema Homes for Ukraine dan sebagai hasilnya berakhir dalam perawatan, kata sumber.

Meskipun kebijakan sekarang mengatakan anak-anak tidak dapat bepergian tanpa orang tua mereka kecuali mereka dengan wali yang sah, Home Office belum menawarkan keputusan atau solusi untuk semua orang yang mengajukan sebelum ini ditetapkan.

Bahkan remaja yang bepergian dengan orang dewasa yang telah dijadikan wali sah oleh orang tuanya termasuk di antara mereka yang terjebak dalam kebuntuan.

Baca juga: Putin Beri Peringatan kepada Presiden Prancis dan Kanselir Jerman soal Pasokan Senjata ke Ukraina

Baca juga: Rusia Unggah Klip Video Tunjukkan Senjata Artileri Berat Malka Tembaki Situs Militer Ukraina

Nazarii
Awal bulan ini, Guardian menceritakan kisah Nazarii (17) yang mendengarkan pesawat perang terbang di atas desanya di Ukraina barat, sementara dia menunggu keputusan dari Home Office.
Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved