Pemerintah India Larang Penggunaan 19 Produk Plastik Sekali Pakai

New Delhi memberlakukan larangan penggunaan 19 produk plastik sekali pakai sebagai bagian kampanye memerangi polusi, pada Jumat (1/7/2022).

pixabay/ds_30
Ilustrasi tumpukan sampah plastik. India memberlakukan larangan penggunaan 19 produk plastik sekali pakai sebagai bagian kampanye memerangi polusi. 

TRIBUNNEWS.COM - India memberlakukan larangan penggunaan produk plastik sekali, mulai dari sedotan hingga bungkus rokok.

Dilansir Al Jazeera, langkah ini merupakan upaya New Delhi untuk memerangi polusi yang memburuk di negara berpenduduk hampir 1,4 miliar orang itu.

"Larangan produk plastik sekali pakai termasuk sedotan, peralatan makan, earbud, film kemasan, stik plastik untuk balon, permen dan es krim, dan bungkus rokok, di antara produk-produk lainnya, kata pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi dalam sebuah pernyataan pada Jumat (1/7/2022).

Untuk tahap pertama, pemerintah telah mengidentifikasi 19 produk plastik yang dikatakan tidak terlalu berguna tetapi berpotensi tinggi menjadi sampah dan larangan baru membuat produksi, impor, penyimpanan, distribusi, atau penjualannya menjadi ilegal.

Beberapa kantong plastik sekali pakai juga akan dihapus dan diganti dengan yang lebih tebal untuk mendorong penggunaan kembali.

Produsen plastik telah meminta pemerintah untuk menunda larangan tersebut, dengan alasan inflasi dan potensi kehilangan pekerjaan.

Menteri Lingkungan Federal India Bhupender Yadav mengatakan pada jumpa pers di New Delhi pada hari Jumat bahwa larangan tersebut telah direncanakan selama satu tahun.

"Sekarang, waktunya sudah habis," katanya.

Baca juga: Gerakan Ekonomi Sirkular Le Minerale Berhasil Kumpulkan 6.300 Ton Sampah Plastik dalam Setahun

Sampah plastik sumber polusi di India

Sampah plastik telah menjadi sumber polusi yang signifikan di India, negara terpadat kedua di dunia, dan pertumbuhan ekonomi yang pesat telah memicu permintaan akan barang-barang yang datang dengan produk plastik sekali pakai, seperti sedotan dan peralatan makan sekali pakai.

Ribuan produk plastik lainnya – seperti botol plastik – tidak tercakup dalam larangan tersebut. Tetapi pemerintah federal telah menetapkan target agar produsen bertanggung jawab untuk mendaur ulang atau membuangnya setelah digunakan.

Ini bukan pertama kalinya India mempertimbangkan larangan plastik. Tetapi iterasi sebelumnya berfokus pada wilayah tertentu di negara ini, menghasilkan berbagai tingkat keberhasilan.

Koordinator Asia-Pasifik dari kelompok advokasi Break Free from Plastic, Satyarupa Shekhar mengatakan larangan nasional yang mencakup tidak hanya penggunaan plastik, tetapi juga produksi atau impornya adalah “dorongan yang pasti”.

Baca juga: KLHK: Belanja Online Turut Berkontribusi Naikkan Jumlah Sampah Plastik

Ilustrasi tumpukan sampah plastik
Ilustrasi tumpukan sampah plastik (pixabay/ds_30)

India hasilkan 14 juta ton plastik setiap tahun

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved